Sabtu, 31 Oktober 2009

Tuanku Din

Sepupuku Din kini telah berumahtangga dan tinggal Di Kuala Lumpur. Masaalah orang gaji menyebabkan Din membawa aku menjadi orang gaji dirumahnya. Ialah, bukan orang lain tapi sepupu aku juga. Kalau tidak siapa lagi nak tolong sepupuku.

Pada petang ahad Din datang dengan kereta Accord birunya ditemani isterinya yang comel-Asmah. Keduadua anaknya yang masih kecil dikendong olih isterinya dan yang besar itu bertateh berjalan menuju rumahku. Ayahku memberitahu Din supaya menjaga aku saperti adik sendiri. Angokan Din masih terbayang pada ingatanku.

Setelah minum aku dibawa pergi keKuala Lumpur dan terus kerumahnya diMelawati. Saperti biasa hari demi hari aku berkerja, aku dapati Din memang baik orangnya. Selalu dia menolong isterinya saperti menanam bunga juga bermain dengan anak-anak.

Suatu petang sedang aku memasak, Din datang pada ku dan meminta air kopi. Isterinya Asmah sedang sibok memandikan anaknya. Kami berbual sambil dia minum air kopi. Setelah kopi habis diminum dia menghantar nya kesink dan aku sedang basoh pinggan. Aku terpegang tangannya semasa aku nak mengambil cawan kopinya. Din senyum dan membalas pegangan tangan ku. Sejak peristiwa tu Din selalu menjeling pada ku dan dia selalu mengambil kesempatan menyentoh tetekku semasa dia mengambil anak nya dari aku. Perkara ini berulangkali berlaku. Aku mulai sedar bahawa Din telah mula meminta sesuatu dari aku.

Hari ini tidak saperti hari biasa. Din tidak pergi kerja. Kereta dipandu olih isterinya untuk pergi kerja. Semasa isterinya membuka pintu kereta aku nampak Din mencium pipi isterinya dan dibalas olih isterinya pula. Aku seronok kerana Din bahagia.

Saperti biasa anak-anaknya tidor pada pukul 11.00 pagi. Aku membuainya. Din berada didalam biliknya. Tepat pukul 1.00 tengahhari posmen datang menghantar surat. Aku mengambilnya dan terus kebilik Din. Aku terperanjat kerana aku terlihat Din sedang MELANCAP. Butuhnya besar dan agak panjang. Bulunya lebat. Ku tahu Din perasan kedatangan aku dipintunya, tapi Din meneruskan RANCAPANnya. Dia menggunakan KY Jelly. Aku terpegun melihatnya. Setelah beberapa kali tangannya turun naik MELANCAP ku lihat dia sesak nafas dan serentak dengan itu AIR MANInya terpancut dan membasahi cadar katil. Tangannya masih lagi turun naik, sehingga air maninya tiada lagi yang keluar. Setelah butuhnya lembik dia membuka matanya, dan dia pura-pura terkejut bila nampak aku. Aku senyum dan memberikan surat itu pada Din. Ku terus turun kebawah. Selepas dia mandi, dia turun kebawah untuk makan tengahari. Dia minta maaf kepada aku. Dia mula bercerita, Din buat tu kerana isterinya PERIOD ! Dia kata dia tak tahan dan itulah caranya untuk melepaskan nafsunya.

Kini musim cuti sekolah telah bermula, isteri nya minta balik kampong. Tetapi din kata dia banyak urusan. Akhirnya isteri din balik kampong seorang untuk tiga malam. Anak-anaknya tinggal bersama Din dan aku. Aku mulai takut kerana isterinya tak ada dan aku tahu kalau Din TAK DAPAT dia akan melancap lagi. Namun dalam kepalaku terfikir-sedap juga dapat tengok Din melancap.

Malam itu aku tidak dapat tidor. Aku sengaja tidak merapatkan pintu aku, ini supaya senang aku untuk melihatnya tanpa bunyi pintu ku bila dibuka nanti. Pintu biliknya tidak tutup juga. Lampu tidornya masih bernyala dan keadaan dalam rumah senyap. Selalunya Din tidor lewat, tapi malam ini agak berlainan. Ku keluar bilik dengan perlahan dan mengintipnya.. Sedang aku berjalan dengan perlahan menghala biliknya, aku rasa saperti ada orang memerhatikan aku. Memang benar, Din sedang duduk diatas kerusi malasnya yang menghadap pintu. Setibanya aku didepan pintu Din menyuruh aku masok. Aku terkaku, rupanya Din memang menunggu aku. Din menanya pada aku, Bolih TOLONG tak ? Aku tanya TOLONG APA ? din menjawab.....BUAT TU... Aku takut dan terus kebilik aku. Ku tutup pintu dan terus tidor. Bangun pagi tiada apa yang berlaku.

Sapereti biasa aku menyediakan sarapan dan mandikan anak-anaknya. Semasa aku mandikan anaknya, Din hampiri aku. Din sengaja mandikan anaknya bersama aku. Dia sengaja merenjiskan air supaya baju ku basah. Bahagian dada ku basah, ini membuatkan braku nyata tampak. Mata Din tidak lekang dari melihat tetekku. Aku rasakan macam ada satu benda yang mencuit tetek ku. Kini tangan Din dah mula merayau bahagian bawah tetekku. Aku rasa geli dan inilah kali pertama menjamah badanku. Ku mengalihkan badan ku agar aku tidak diraba lagi. Din tidak marah, dia hanya senyum pada ku dan beredar dari situ. Terfikir aku, mengapa Din tak kerja hari ini ?

Malam ini TV3 menayangkan cerita 'Hang Tuah' version COLOR! Aku pasti akan menontonnya. Aku gemar menonton cerita Melayu. Kadang-kadang aku menangis bila adengan sedih. Mungkin hatiku ini terlalu sensitif dan mudah dipengaruhi.

Tayangan dimulakan selepas warta berita pukul 10 malam. Aku bersiap kemaskan rumah dan juga menidorkan anak-anak Din. Semuanya beres selepas warta berita dan aku terus kekaca TV. Aku duduk dibelakang bersandarkan dinding, ini kerana aku tak suka melihatnya dari dekat dan juga aku selesa duduk diatas simen berhamparan yang tidak begitu sejuk. Aku bolih berlunjor dan juga bebas mengerakkan badanku bila aku perlukan keselesaan. Din duduk dikerusi yang bolih dijongkit kedepan dan kebelakang. Kedudukannya itu jelas dapat aku lihat bahagian kanannya. Din memakai kain batik isterinya dan tidak memakai baju. Din memandang TV dan aku dapat melihat Din dan TV.

Kini 'Hang Tuah' telah diperingkat akhir dalam mana Saadiah menangis mencari hang tuah diistana. Ku turut menangis. Din menegor ku, " menangis......kesihan, jangan takut nanti dia jumpa hang tuah" Ku senyum dan membisu. Ku lihat tangan kirinya sedang memegang butuhnya. Sudah...Din nak buat fasal pula. Tunggulah cerita ni habis. Nak buat tu jangan lah sekarang. Nantilah lepas cerita ni, kalau nak minta tolong ke ? hati ku berkata..

Selalunya kami menonton TV semua lampu dimatikan kerana nak concentrate. Kini dalam samarsamar cahaya TV itu Din meneruskan gentelannya. Kini butuhnya dah tegang, jelas ku lihat. Tetapi masih tidak nampak butuhnya. Perhatian ku telah beralik kepada TV 'Din' pula. Namun Din tidak memandang aku. Mungkin Din sengaja menyuroh aku melihatnya. Sesekali mataku kekaca TV. Entah bila aku tidak sedar Din telah mengeluarkan butuhnya dari kain batik isterinya. Kini ku lihat berkilat kepala butuhnya. Bila pula dia bawa KY Jellynya tu ! Din kini bersandar dan matanya tutup rapat sambil tangan kirinya MELANCAP butuhnya. Din melancap memang pandai. Sambil tangannya turun naik, dikiti dengan pusingan kekiri kekanan. Ini aku kira menberikan kelazatan yang lebih jika dibandingkan hanya turun naik sahaja. Lakunan Din membuatkan aku terpesona. Kini tangan kanannya meramas mesra kontolnya pula. Seluruh kawasan butuhnya sudah basah akibat KY Jelly. Lancapan Din itu membuatkan kerusinya kedepan dan kebelakang. Aku seronok.

Kini aku mula merasakan sesuatu yang merangsangkan, Puting tetekku mulai tegang. Kini ku dapat rasakan keselurohan tetek membesar dan hangat. Pantatku pula mula mengembang dan air maziku mula mengalir keluar. Keselurohan kawasan pantatku pun sama hangat. Mata ku tetap melihat hayunan lancapan Din. Ku tak tahan, tangan kiriku mulai meraba tetekku mencari puting. Ku buat pusingan keatas puting dan sesekali aku meramas keselurohan tetekku dengan ramasan yang mesra. Dalam keadaan itu pantatku banyak mengeluarkan air mazi.

Sedang aku diselubungi shawat itu, tiba-tiba Din mengerang dan ku lihat pancutan Air Maninya..... satu, dua, tiga..... Tiga kali pancutan. Pancutan pertama memang jauh perginya dan dituruti dengan pancutan kedua dan ketiga. Saperti biasa Din akan meneruskan lancapan walaupun air maninya dah habis keluar. Din mengeliat semasa itu, dan aku pun turut mengeliat kerana aku mempunyai perasaan yang agak serupa dengan Din.

Selang beberapa minit Din membuka matanya dan mengesat air maninya dengan kain batik isterinya. Setelah itu Din bangun dan naik keatas , mungkin untuk membasoh atur tidor kerana kepenatan. Sambil lalu disebelahku, din mengatakan padaku ' Kenapa tak TOLONG tadi ? , tolonglah sikit...' Dia senyum sambil melangkah ketangga menghala kebiliknya.

Kini aku keseorangan ditingkat bawah melihat TV. Tak sampai 5 minit selepas Din naik keatas cerita 'Hang Tuah' habis. Ku bangun dan dapat ku lihat kain aku basah akibat air maziku. Ku kesat hamparan itu, namun bekasnya ternyata. Dalam hatiku berkata..banyak juga air yang keluar tadi, jahat betul Din. Terus aku matikan TV dan aku melangkah menuju bilikku. Ku humban badanku kekatil ku kerana aku mempunyai perasaan yang tidak waras sekarang ini. Akhirnya aku terlena.

Bangun pagi saperti hari minggu yang lain aku mengemaskan dapor dan juga memgampai kain setelah dimesin. Rumah ku lap mana yang patut dan Vacum mana yang perlu. Semuanya siap pukul 8 pagi.Din masih belum bangun lagi. Aku pergi mandi dan ku basoh bekas air mazi ku. Dalam bilik air aku meneliti tetekku. Tetekku cantik 'D' dengan ukuran 34", inilah yang Din pegang petang semalam. Kini aku melihat pantatku pula. Bulu ku tidak begitu lebat saperti bulu butuh Din. Buluku halus dan hanya tumbuh ditundun sahaja. Bulu butuh Din HITAM dan tumbuh dengan banyaknya. Ku basoh pantatku dengan air suam dibahagian dalamnya. Kedapatan daki pada Labia minora ku. Ku basoh dan kini pantatku bersih. Bau air mazi pun dah hilang. Ku keluar bilik berkemban dan menutup kepala ku kerana aku mandi junub. Setiba aku dibilik aku terperanjat kerana Din menunggu aku disitu. 'Din buat apa disini'. 'saja, nak tengok .....' Ku tak tahu nak buat apa. Nak suroh dia keluar aku rasa takut kerana ini rumah dia. ' Din, pati ( nama ku Fatimah) nak pakai baju ni, bolih tak........' Din mencelah 'takkan tak bolih...nak tengok aja.' Ku terus mancari seluar dalam ku dan memakainya. Sedang aku membongkok memakainya, Din merapati ku dan memelokku. Aku gamam. Ku bangun dan seluar dalam ku hanya sampai paras betis aja. Ini membuatku susah nak berjalan. Din memelok sambil membawa aku kekatil. Aku direbahkan. Ku terbaring. Tangan kananku menutup pantatku dan tangan kiriku memegang kain untuk menutup tetekku. Tapi Din pantas, dia menarik kainku....dan kini terserlahlah tubuh mongel ku didepan Din. Din rapati mukaku, 'Din nak tengok aja, bukan nak apaapa..' Ku mendiamkan diri. Dalam hati ku berkata-janganlah Din pegang. Ini kerana aku tahu diri aku. Kalau Din jumpa switch aku, matilah aku.

Kini aku dapat rasakan angin pagi sejuk menyelimut badan ku yang berbogel tu. Lama juga Din meratah aku dengan matanya. Setelah itu Din beredar dari situ. Segera aku memakai seluar dalam ku dan juga pakaian lengkapku. Kini aku rasa malu nak keluar bilik. Din tak buat apaapa, hanya lihat aja. Ku malu kerana dia telah melihat pantakku dan tetekku. Selama ini ayahku pun tak dapat lihat. Kini Din dapat ! 'Pati !' Din memanggil ku. 'Ya' aku menjawab sambil aku membetulkan rambutku. Ku turun tangga dan melihat Din sedang mendukong anaknya dan Din meminta supaya aku membuat susu untuk anaknya. Segera aku kedapor dan menguruskan arahannya. Ku berikan botol susutu kepada Din, din sengaja memegang jariku. Sambil tersenyum Din berkata ' takut lagi ?' aku berkata ' takkkk'.

Kini makan malam hanya kami berdua sahaja. Anak-anaknya dah tidor. Sambil makan selalunya Din bergurau dengan bininya. Kini keadaannya suram dan sesekali berkata dengan aku. Itu pun hanya berkenaan dengan hal rumah sahaja. Setelah sudah aku mengemas nya Din terus kefamily area untuk menonton TV. Kali ini aku terus kebilik kerana takut peristiwa menonton 'hang Tuah' berulang lagi.

Esoknya sedang aku membuaikan anaknya Din membuka Video. Ceritanya ada adengan SEX dan ini membuatkan aku gelisah. Walaupun perkara sumbang berlaku pada ku tetapi aku masih seronok dengan Din kerana dia baik dan juga selalu membuatkan aku rasa saperti adik beradik. Mungkin SEXnya terlalu extreme. Pada aku itu telah dikurniakan padanya. Aku tidak salahkan Din. Kini adengan KATIL pula terbambang dikaca TV. Mata ku mula memerhatikan gelagat Din. Memang, Din memang kuat nafsunya. Belum sempat aku habiskan ayatku itu Din sudah mula memegang butuhnya. Aku cuba tidak memandang tapi hatiku kuat menyuruh aku memandang. Kali ini Din sengaja menanyaku samaada aku nampak atau tidak. Sambil senyum aku menganggokkan kepala ku. Din meneruskan RANCAPANNYA. Ku lihat KY Jellynya telah habis separoh. Melengkong tiub KY jelly tu kerana isi perutnya telah Din sapukan kepada butuh dan kontolnya. Sambil turun naik tangan kirinya Din memandang aku, aku terus memandang kaca TV. Tapi ditepi mataku ternampak juga pulasan dan turun naik tangan Din melancapkan butuhnya. Terfikir juga aku, mungkin Din puas bila ada orang melihatnya semasa dia melancap. Aku perempuan, tentu dia suka kalau perempuan melihatnya. Mungkin juga ia sedang mengoda aku atau menyuruh aku melawan kembali. Mungkin....

Persoalan ini membuatkan aku susah untuk membuat keputusan, terutama bila perkara sumbang berlaku lagi. Ku sunggoh tidak dapat mengagak apakah NEXT ! Setakat ini aku hanya melayan perasaan ku agar perbuatan Melancapnya itu hanya setakat itu sahaja. Memegang tetekku, itu mungkin perkara biasa kerana disekolah pun ada juga budak jahat yang sengaja melemparkan tangan nya untuk mencecah tetekku. Masa makan malam telah tiba, makanan telah disaji. Hanya MENUNGGU Din sahaja. Lama juga aku menunggu tapi wajah Din belum lagi muncul. Jam sudah pukul 9.00 malam. Seang fikiran aku melayang mengingatkan peristiwa masa aku disekolah, Din telah ada di tepi meja makan. 'marilah makan sama..' Din memulakan perbualan. Aku terus ambil pinggan dan saperti biasa mengambil nasi untuk Din. Semasa aku berikan pinggan nasi, Din sengaja memegang tanganku. Kini dia tidak melepaskan tangan ku. Ku pandang mukanya dan sambil senyum Din melepaskannya. Aku reda. Kami makan dan kali ini Din ashik memandang pada tetekku. Ku dapat rasakan. keadaan ini membuatkan aku gelisah. Bila ku pandang mukanya dia senyum dan matanya tidak berganjak dari melihat tetekku.

Setelah selesai makan, kami menonton TV. Kali ini dia terus naik keatas dan senyap. Ku mula memikirkan apa yang dibuatnya. Untuk melihatnya aku sengaja membuat air kopi untuknya dan pergi memberi padanya. Kali ini dia sedang duduk dimeja tulisnya. Ku letakkan kopi dimeja tulisnya, dan terima kasih jua aku terima. Bila aku perpusing untuk keluar Din meraba buritku. Ku toleh dan Din bangun terus merapati ku. Din memelokku dan mulutnya mencari mulutku. Kini mulutnya bertemu dengan mulutku. Lidah Din menjulor masok kedalam mulutku. Olih kerana ini kali pertama aku KISS, aku tidak tahu untuk melakukannya. kemudian Din melepaskan mulutnya dan memberitahu supaya aku belajar untuk masa depanku. Aku diam MALU. Din bertanya lagi ' nak tahu tak, nanti Din ajarkan !' fikiran aku mula bercelaru. Din terus mencium semula dan mengajar aku bagaimana 'KISS'. Seronok juga. Dia menyuroh aku menghisap lidahnya, aku buat dan lama juga 'PELAJARAN' itu. Kini aku sudah tahu bagaimana yang dikatakan 'KISS'

Aku kaku. Din dengan perlahan membuka bajuku dan kainku. Terburai kain pengikat baju 'Telok Belanga' ku. Kemudian dia membuka braku dan seterusnya seluar dalamku. Kini aku berbogel dalam bilik Din dengan hanya sinaran lampu meja tulisnya . hanya separoh badanku sahaja yang terang. Kepala ku dalam gelap. Kini giliran dia pula melepaskan kain pelikat 'Cap Gajah' nya. Setelah kami berbogel, dia mula KISS aku semula. Kini dia suroh aku merangkulnya. Aku turut. Tangan Din mula merayap keseluroh buritku dan sesekali menjamah bulu pantatku. Aku mula lemas. Leher ku dicium, misainya yang lebat itu membuatkan aku geli TAPI seronok. Berahiku mulai, dan pantatku mula mengeluarkan air mazi. Setiba mulutnya diputing tetekku, aku mengeliat. Ini kerana seronok dan hisapan Din memang seronok dan mengetarkan aku ! Din membawa mulutnya lebih kebawah, kini telah mencecah bulu pantatku. Lidahnya dijelirkan untuk masok kedalam pantatku. Ku mulai rasa bahang dalam pantatku. Din menolak kakiku supaya membuka lebih luas. Din mengangkat sebelah kaki aku keatas kerusi, ini menyebabkan pantatku terbuka luas. Jilatan lidahnya bermula dari biji kelentitku dan menurun kebawah sampai pada lubang buritku. Din lakukan dengan baik dan lembut. Kini dia menhsisap pula biji kelentitku, aku mengeloh ah........ ah.... er........... Din teruskan hisapannya. Aku tidak tahan dan rasa nak jatoh, namun Din membuatnya dengan sedap membuatkan aku bersemangat untuk berdiri dengan lebih lama.

Din bangun dan berkata, ' Pati pula buat..' Ku tidah faham. Din menyuroh aku menyangkong sambil menghalakan butuhnya kemulutku. ' Hisap saperti pati makan ice cream' Ku mulakan dengan membuka mulutku. Hujung kepala butuhnya sudah berair. Ku buka luas lagi mulutku. Kini kepala butuhnya telah masok dalam mulutku. Din menyuroh aku berdiri semula. Dia memimpin aku kekerusi meja tulisnya. Din duduk dan terang aku nampak butuhnya dengan sinaran lampu meja tulisnya.

Din mengambil pensil, 'macam ni.....' lalu Din mengambil pensil lalu masokkan kedalam mulutnya. Ku nampak Din menghisap pensil, kempis pipinya menghisap pensil. Kemudian pensil itu dikeluarkan dan kini Din menjilat 'eraser' pensin tersebut. Kini ku faham arahannya. Aku hanya menganggokkan kepala aja. Aku berlutut dan keadaan ini memang membuatkan mudah untuk aku merapati butuhnya. Ku pegang butuhnya dengan tangan kananku sambil mulutku ku rapatkan kebutuhnya. Ku mula bayangkan bagaimana Din menghisap pensil tadi. Ku ikuti sapertimana 'demontrasi' . Din mula mengeliat bila gigiku terkena kepala TAKOKnya. Ku hisap kepalanya. Kini aku nak cuba masokkan semua butuh kedalam mulutku sambil menghisap. Separoh jalan ku rasai nak muntah kerana kepala butuhnya dah mencecah anak tekakku. Ku keluarkan semula namun hisapan aku teruskan saperti 'Pensil'. Kini aku sudah pandai, kerana Din tidak berkata lagi. Selalunya bila aku silap Din akan memberitahu untuk membetullkan caranya. Lama juga aku menghisap butuhnya. Ku mula memasokkan kontolnya kedalam mulutku dan juga memainkan buritnya dengan lidah sapertimana dia lakukan padaku tadi. Setelah lama dan lemas aku dengan air mazinya, Din menarik aku supaya berdiri.

Din memberitahu aku bahawa ini adalah perkara yang perlu aku tahu, nanti kahwin senang. Kalau tak tahu ini semua nanti Laki lari dan cari perempuan lain. Benar juga kata Din itu. Selama ini tak pernak orang mengajar aku cara saperti ini. Dalam fikiran aku berkata , bagus juga Din ni. Hendak dia mengaja aku. Kalau orang lain susah juga aku, dan aku pun senyum sambil memegang pensil diatas meja tu. 'Bagaimana, nak teruskan atau kita berhenti dulu ?' Din memulakan perbualan. Aku diam. 'Pati tolong Din dulu, lepas tu kita sambong' Ku tak faham lagi. Sedang aku berfikir Din mengambil KY Jelly lalu menyapukan kepada kepala butuhnya dan menarik tangan aku ke butuhnya.

Kini baru aku tahu, Din menyuruh aku Melancapkan butuhnya. Sekali lagi Din mengaja aku. Telah dua kali butuhnya lembik kerana mengajar aku. Tapi Din memang kuat nafsunya. Butuhnya kembali tegang bila aku menyentohnya. Aku teruskan prlajarannya, ku pegang butuhnya dan melancapkannya. Kepala butuhnya ku pusungpusingkan dan sambil itu tangan kiriku meramas mesra kontoknya. Setelah aku 'Pandai' Din merebahkan badanya dikerusi dan melepaskan aku seorang melancapkan butuhnya. Kepala butuhnya ku usap dengan tapak tanganku, ini membuatkan Din terangkat buntutnya. Aku tahu dia kesedapan yang amat sangat. Kini aku kira Din nak melepaskan air maninya, ku rasai kepala butuhnya membesar dan jari kaki Din melunik kerana menahan kesedapan. Din terus bangun dan memberitahuaku dia nak climax. Aku pandang mukanya dan kini din menyuruh aku menghisap dengan mulutku, ku turuti dan belum sempat butuhnya masok habis dalam mulutku air maninya terburai dalam mulutku. Ku dengar Din menyuruh aku teruskan hisapan, 'Kuat lagi ti....' Aku pun menghisapnya dengan kuat, aliran panas air maninya menerusi tekakku dan masok terus beperutku. Walaupun air maninya telah habis, namun dia menyuroh aku menghisapnya, kini dia memegang kepalaku supaya aku tidak mencabutnya. Ku dengari kelohannya Ahhhhhhh......... em............ oh........................................ Kini Din tersandar, aku diam memerhatikan gelagat Din. Selang beberapa minit Din bangun dan menanya samaada aku nak teruskan ataupun tidak. Aku membisu, tapi aku kira pelajaranku belum habis lagi. 'Ok masa untuk pati pula..'

Din menyuruh aku baring atas katilnya dan dengan perlahan Din menbuka kangkangku supaya memudahkan dia berada didepan pantatku. Din mula mengesel pehaku dengan lidahnya. Tangan nya mula meraba dan meramas tetekku. Kini tetekku tegang dan putingku kembali keras. Setelah kedua peha aku dijilat dan digigit mesra, kini Din menjilat pantatku pula. Sambil menjilat jari telunjuknua mencari lubang pantatku. Perbuatan Din ini menyebabkan aku terangkat dan air mazi ku keluar lagi banyak. Jilatan demi jilatan, akhirnya Din memasokkan jarinya kelubang buritku pula. Mulanya pedih tepi setelah lama dan dibantu dengan air maziku, keadaan menjadi sedap oh........... aku mengeloh kesedapan. Bila aku mengeloh Din melajukan alunan jarinya keluar masok lubang buritku. Din masih menjilat. Din kemudian bangun dan bertanya padaku ' pati nak macam mana/' Aku malu nak menyatakan padanya ' suka hati Din lah' aku menjawab. Lalu Din sekali lagi membenamkan mukanya kepantatku. Dari julatan tadi kini menghisap pula. Biji kelentit aku dijilat perlahan dan jarinya saperti tadi masok kedalam lunbang pantatku. Kali ini ku rasa macam nak pecah pantatku, aku meraung kesedapan. Sambil itu dia masih lagi mengerjakan pantatku. Lama juga kali ini, aku tak tahan dan aku tarik kepalanya rapat dengan pantatku. Din faham, din melajukan jilatan dan hisapannya, kali ini Din concentrate pada biji kelentitku. Ku tak tahan lagi. Ah......ah.......oh.......aku meraung dan serentak dengan itu ku rasai aku kekejangan dan badanku rasa sejok dan pantatku pula rasa macam pecah. Din meneruskan julatan pada biji kelentitku. Keadaan ini membuatkan aku lagi geli dan sedap, aku mengeliat dan mengerang lagi. Din teruskan juga. Setelah reda baru Din melepaskan pantat ku dari jilatannya. Aku 'PUAS' din pula sambil senyum dia mencium pipi ku dan terus mencium tundun ku yang berbulu nipis itu. Aku terlena sebentar. Bila aku sedar, aku sudah berada didalam bilikku dan gebar sudah menyaluti badanku. Din berada disebelah aku. Bila dia nampak aku dah terjaga dia menyuroh aku tidor semula dan mencium dahiku lalu menutup pintuku dan terus kebiliknya. Aku terlena sampai pagi.....

Bila terjaga, hari dah siang. Bau Din masih lagi ada di hidungku. Lama juga aku berangan dan memikirkan peristiwa malam tadi. Mulanya aku takut, ialah laki orang. Tapi bila ku amati, ah...Din nak mengajar aku aja. Bagus juga. Sekarang aku dah tahu bagaimana nak melancapkan orang lelaki. Juga aku tahu bagaimana rasanya climax. Susah juga nak belajar pelajaran ini, kalau ada pun siapa nak mengajarnya. OK aku kira ini adalah pengetahuan aja.

Ku bangun dan terus bebilik air dan mandi. Bau Din kini telah hilang dan pantat serta buritku kini kembali bersih. Sedang aku membelek pantatku, ternampak aku tanda merah di tepi bibir pantat sebelah kanan. Baru aku ingat ini mesti Din yang gigit. Aku senyum kerana ini membuatkan aku teringat perkara malam tadi. Aku mandi kini menyanyi. Hati ku senang. Apa yang aku fikirkan adalah salah. Din tidak akan menganyai aku, Din baik. Aku suka padanya.

Kini malam ketiga isteri Din tak ada, besok hari isnin dia akan balik. Aku takut, mungkin tak bininya tahu. Kalau tahu matilah aku. Sambil melangkan ketingkat bawah aku terpandang Din sedang bermain dengan anakanak nya. Din menjeling aku. Aku balas dengan senyum. Kini Din menyuruh aku menidorkan anaknya. Aku ambil dari kelekannya. Sempat juga Din meraba tetekku semasa itu. Memang pantas Din ! Ku tidak bolih buat apa, hanya membiarkan sahaja, Jika aku mengelak mungkin anaknya akan jatoh. Setelah tidor aku turun kebawah untuk makan malam. Kini Din makan dengan pantas dan terus beredar dari situ. Ku berfikir, kenapa Din macam lipas kudong aja ? Nak kemana agaknya. Setahu aku Din selalu dirumah aja. Sedang aku ashik menonton TV, Din dari atas tangga memanggil aku 'pati..' Ku menoleh keatas, ku nampakDin dan dia melambai aku. Dalam samar sinaran TV itu aku melangkah menghampirinya. Din mengajak aku kebiliknya. Sambil mengikorinya dari belakang aku berfikir, apa pula Din ni nak buat kali ini. Setahu aku 'Pelajaran' dah habis ! Setiba dibilik aku, dia mengangkat tilan aku dan dibawanya kelantai. Aku pelik, apa juga ni . kemudian Din berkata. 'Pati tunggu Din dan buka baju semua' Aku tercengang. Aku duduk atas tilam yang telah dilantai.

Sekejap lagi Din datang dan terus memadamkan lampu bilikku. Keadaan menjadi gelap. Setelah beberapa minit keadaan ku rasa menjadi terang kerana sinaran bulan yang cerah pada malam itu. Din menyuroh aku membuka semua bajuku. Aku turuti. Kini aku berbogel dan elepas itu aku nampak Din membuka kainnya dan kami berbogel. Din datang dari arah kepalaku. Dia mula mencium pipiku, kemudian mencium mulutku. Ku rasa lain sekali kerana bau minyak wangi yang Din pakai sedap sekali. Kami bercium, lidah Din saperti biasa memainkan peranannya. Aku membalas sapertimana pelajaran yang Din telah berikan. Sambil bercium itu tangan din mula mencari tetekku. Kedua tangannya meramas tetekku. Kini din melepaskan mulutku dan mencium tetekku pula. Din mulakan dengan menonjolkan lidahnya dan hujung lidahnya terus mencari puting tetekku. Tangan sebelahnya meramas teteku yang lagi satu. Ku dapat rasakan keseronokkannya. Muka ku kini telah mencecah perutnya. Ku keluarkan lidahku dan ku jilat perutnya. Lama juga Din memainkan tetekku. Aku sudah bersedia sekarang. Pantatku berair dan segalanya SEDIA. Din kini meneruskan sasarannya. Kini mulutnya mencari pantatku pula. Setiba mulutnya dipantatku, muka ku pula ternampak butuhnya. Kini butuhnya tidak begitu tegang, Megang aja. Kini kami sudah menjadi angka 69. Aku tidak fikir panjang lagi terus butuhnya aku jilat dan aku hisap sapertimana yang telah diajarkan pada aku. Aku melakukannya sapertimana 'Pelajaran' yang telah aku tahu. Ku meluaskan kangkangku, Din pula mengaturkankedudukan supaya butuhnya senang aku hisap. Aku mulai suka dengan position 69 ini. Aku tidak berasa malu kerana aku tidak dapat lihat mukanya. Aku cuma rasa kenikmatan sahaja. Jari Din kini telah menjumpai buritku, dimasokkan kedalam buritku. Aku juga begitu. Din tidak melarang bila aku memasokkan jari telunjukku kedalam lubang buritnya. Aku sunggoh seronok. Kini aku sedah tidak dapat menahan lagi, kemuncak telah tiba pda ku. Din memberhentikan hisapannya. Aku tidak mahu lalu aku menekan kepalanya kepantatku. Sambil mengerang aku berkata ''Hisap kuat Din..'' terus ku rasakan hisapannya dikelentitku. Kini bukannya satu jari yang menusuk kedalam pantatku tapi DUA satu dipantat dan satu lagi didalam buritku. Ku tidak dapat menahan lagi, sambil aku menghisap butuhnya aku climax 'ah...... ah........ ah...... em.............. aku mengerang. Masa itu aku dapat rasakan lidah Din kesemuanya didalam pantatku. Buritku rasa bahang dan jarinya kini ku kemut dengan kuat. Aku kalah dalam 'pusingan' ini.

Din bangun dan terus duduk didepan kakiku. Dia mula merapati badanku. Dia sekarang berada diatas badanku. Din kini mengangkat lutut ku keatas dan ini mrmbuatkan aku terkangkang. Butuhnya yang besar itu mula mencecah bibir pantatku. Belum habis lagi ngilu biji kelentitku kini butuh Din sudah mengeselnya pula. Ku berpeloh dibuatnya. Din membetulkan kedudukannya. Dengan kedudukan itu kepala butuhnya telah masok kedalampantatku. Ku terasa sakit. Lalu din mencium bibirku dan terus mengomol aku. Aku dilambong ombak'Din' ciuman din memang menghayalkan ku. Sambil tangan kirinya membantu supaya kepala butuhnya tidak keluar dari pantatku, lidahnya mencarilidahku. Ku menghisap lidahnya. Tanpa ku sedari kurasai pantatku macam koyak bisa dan pedih. Din terus juga mengomol aku. Aku kesesakkan. Aku lemas. Butuh Din kianmasok kedalam pantatku. Pedih yan gdari tadi masih terasa olih ku. Kepedihan itu membuatkan aku merapatkan pehaku. Ku rasa butuh Din tak mungkin bolih masok. Ini dapat aku rasakan. Butuhnya besar sedangkan lubang pantatku kecil. Sedang aku merapatkan pehaku, jari telunjuk Din menikam perutku ini membuatkan aku terbuka pehaku. Masa itu din memelokku dan menghayunkan butuhnya rapat kepada pantatku. Ah........ ah........ aku mengerang kerana kesakitan.

Din diam sebentar. Tapi hentiannya itu sebentar sahaja. Din meneruskan lagi hayunannya. Sedikit demi sedikit butuhnya ku rasai masok kedalam pantatku. Kini ku rasai penoh pantatku. Kepedihan tadi sudah mula kurang. Kini ngomolan Din telah menghayalkan aku. Aku cuma mendiamkan diri. Din pula sedikit demi sedikit memasikkan butuhnya kedalam pantatku. Butuhnya dikeluarkan sebahagian, lepas itu dimasokkan semula. Kali ini ku rasai seronok pula. Pantatku kini telah membenarkan butuh Din masok. Din terus menghayun lagi. Em...... em...... bunyi suara Din. Dalam masa yang sama butuhnya telah masok habis. Sunggoh pandai Din memantat ! selang beberapa saat Din mula menghayun butuhnya keluar masok kedalam pantatku. Keseronokkan ini belum pernah aku rasai. Setiap hayunan Din dapat aku rasakan. Kepala butuhnya terasa keluar masok. Sesekali aku rasa ngilu bila kepala butuhnya menyentoh biji kelentitku. Sedang aku menikmati hayunan yang menghayalkan itu, ku mulai rasai Din melajukan hayunannya. Ini lagi sedap aku terus mengerang, kali ini aku telah lupa dimana aku. Yang aku rasai ialah kesedapan dan sedap yang amat sangat. Semakin laju hayunan Din semakin sedap dan akhirnya Din mengerang dan melepaskan air maninya didalam lubang pantatku. Ku rasakan hangat didalam pantatku. Penoh pantatku olih butuh dan air mani Din. Ku pelok Din dengan erat dan Din juga membuat begitu. Kami sama-sama berpelukkan.

Butuh Din masih didalam pantatku lagi tapi kini sudah mula kecil. Ku tidak mahu butuh itu keluar dari pantatku. Ku kemut dengan kuat. Ini menyebabkan Din mengerang... oh........ em........... Din masih diatas badanku, dan butuhnya yang sudah kecil itu masih ku gengam dengan pantatku. 'pati........ dah..... din dah keluar....' Aku senyum dan berkata 'Pati rasa tadi...' kami senyum sambil berpelok lagi. Din terdampar diatas badanku. Ku lepaskan pelokkan dan lesu rasanya badan ku. Din bangun dan aku masih baring lagi. Sambil bangun Din berkata ' nak lagi ke ?' Aku mengangok, memang. Aku memang nak lagi. Ku rasakan apa yang aku buat tadi memang seronok dan sedap, mungkin perkataan itu saja yang dapat aku fikirkan kesedapan aku pada masa itu. Ku kini telah 'PASS' dalam pelajaranku. Hati ku senang. Walaupun 'DARA' telah dirampas olih Din bukan 'Suami' ku. Namun aku tidak menyesal. Lelaki sekarang bukannya tahu ada DARA atau tidak. Senang aja, bila masa tu kemutkan kuatkuat dan katakan sakit. Mana dia tahu aku sakit atau tidak !

Esoknya, bila aku bangun jam sudah pukul 10.00 pagi. Setelah mandi 'JUNUB' aku kebawah dan rumah senyap. Ku lihat diatas meja ada tudong saji. Ku buka, ku lihat ada dua biji 'TELOR' separuh masak dan roti yang sudah dibakar 4 keping. Air kopi masih suam lagi bila aku rasai tekoh besi yang berkilat itu. Ku naik keatas dan menjengok bilik Din. Ku lihat Din sedang menulis atas mejanya. Ku bertanya ' Dah sarapan ke?' Din menjawab ' pati sorang saja yang belum, Din dah' Din menyambung 'pati minumlah, Din buat sarapan pagi ni, Pati tak bangun lagi' Sambil senyum Din mengenyitkan matanya. Aku pun turun terus minum kopi dan makan 'Telor' yang telah disediakan olih Din. Aku memang lapar. Habis semuanya aku baham. Inilah kali pertama aku sarapan pagi ada orang sediakan. Din...Din... baik sunggoh......

Ku duduk bersama keluarga Din selama 3 tahun. Aku terpaksa meninggalkan Din 'KESAYANGANKU' kerana ibu ku menyuruh aku kahwin. Semua rahsia aku telah diketahui Din. Ku masih ingat lagi setelah dua bulan aku berkahwin aku singgah dirumah Din. Isterinya menyambut aku dengan baik. Kini aku tahu isterinya tidak tahu apa yang berlaku antara aku dan 'kesayanganku' DIN! Kini kalau aku ada peluang nak juga aku mengulangi dengan DIN.

Rabu, 28 Oktober 2009

Merogol Arina

Nama aku Andy. Aku suka main net dan chat dengan perempuan. Itulah sebab aku
mengenali seorang perempuan nama Arina.

Aku belajar di Laselle School. Secara kebetulan dia pun belajar di sana dan juga. Kami sama sama menuntut di tingkatan 3. Aku rasa hairan dan ingin tahu siapakah gerangan perempuan yang bernama Arina. Lantaran aku pun bertanyalah pada kawan kawan. "Arina.... Oh ! Dia ni agak pendek orangnya tetapi cantik dan kulitnya putih." Begitulah jawapan dari kawan kawan aku. Akhirnya barulah aku betul betul pasti akan gadis yang bernama Arina itu.

Pada suatu hari, aku telah betul betul terserempak dengan Arina. Cepat cepat aku mengambil posisi yang lebih jelas. Aku ingin meneliti paras tubuh Arina dengan tanpa disedarinya. Batang aku naik tegang apabila penelitian aku semakin jelas. Parasnya memanglah cantik dengan kulitnya yang serba putih melepak. Penonjolannya pula cukup seksi kerana dia ni suka memakai skirt yang pendek lagi ketat.

Tapi yang paling menarik bagi aku ialah bila dia memakai baju kurung berwarna putih. Ianya diperbuat dari jenis kain yang lutsinar. Itu menyebabkan baju dalamnya yang berwarna merah boleh dilihat dengan cukup jelas. Bodynya pula guarentee solid dengan ukuran 25" 24" 29". Namun kerana dia ni baru berusia 15 tahun maka saiz badannya nampak agak kecil dan begitu jugalah dengan sais dadanya.

Banyak orang yang terpikat kerana ciri ciri penonjolannya yang serba menarik perhatian. Demi minat untuk mengetahui lebih lanjut berkenaan dia, aku terpaksa nekad melakukan sesuatu. "Aku kena cari dan dapatkan maklumat penuh berkenaan dengan dirinya". Kata aku sendirian.

Aku pun pergi kat sekolah pada sesuatu petang. Aku pergi ke pejabat sekolah dan cuba masuk ke dalam. Aku tarik semua pintu tapi semuanya tertutup dengan baik. Tiba tiba aku ternampak ada satu pintu yang hanya dikunci dengan tali yang agak longgar. Serta merta aku bukakan tali tersebut. "Aku kena cepat sebelum ada orang nampak". Denyutan jantung aku semakin cepat kerana takut orang nampak.

Yes, aku berjaya bukakan tali itu dan aku mesti cari tempat duduk guru zakaria (guru Arina). Dengan dada yang berdebar debar puas aku mencarinya. Akhirnya barulah terjumpa. "Cikgu Zakaria" jelas tertulis di atas meja. Aku buka laci dan ambil buck rekodnya lalu membelek-belek. "A.... Ari...... Arina kok...." Aku dah dapat. Semua data dan maklumat mengenainya aku salin baik baik. Rupanya nombor telefonya ialah 55762738 dan tinggal dekat rumah aku. Bapanya orang bisnes dan memang kaya orangnya.

Selepas itu aku keluar dan tutupkan semula pintu. Aku nampak ada seorang lelaki yang sedang memandang aku, tapi aku lari saja tanpa menghiraukan dia. Dengan adanya maklumat tersebut, aku sudah boleh lakukan apa saja terhadap Arina.

Hari ini, apabila menjelang waktu rehat, semua pelajar kena keluar makan. Aku pura pura sakit perut dan berkata "cikgu... perut saya sakit dan saya nak ke tandas". Tandas pulak tu terletak dekat dengan bilik darjah. Cikgu pun berkata "Baiklah.. "
Aku nampak semua orang dah keluar termasuklah Arina. Aku pun masuk semula ke dalam kelas dan terus menuju ke meja si Arina. Aku mencapai bekas air minumannya. "You mesti seronok nanti." Kata aku sendirian. Aku pun keluarkanlah serbok pil khayal yang tersimpan di dalam poket. Aku bukakan penutup bekas air minuman itu lalu aku taburkan serbuk pil hayal berkenaan ke dalamnya. Selesai saja misi aku tu, aku pun pantas beredar dari situ.

Apabila tamat masa rehat, aku mengekori dan memerhatikan gerak geri Arina. Perbuatan aku tu tak sedikit pun disyaki oleh mangsa aku tu. Aku nampak Arina masuk ke dalam kelas. Oleh kerana cuaca hari tu agak panas maka dia pun pantas mencapai air minumannya. Aku dapat lihat dengan cukup jelas bahawa hampir separuh daripada air itu telah diteguknya. "He.. he... he" Ketawa aku di dalam hati. "30 minit lagi, kau akan jadi milik aku" Kata aku sendirian.

Sewaktu di dalam kelas, aku perhatikan kelakuan Arina yang asyik mengantuk and asyik ketawa. Lantaran itu Cikgu pun menyuruh dia pergi mencuci muka. Mendengarkan arahan cikgu itu, aku dah dapat merasakan bahawa inilah peluang yang amatku nantikan. Ini ialah kerana pada masa pelajaran, jarang ada orang berada di tandas. Tambahan pula tandas perempuan tu agak jauh dari kelas.

Segera aku bergerak dan mengekori Arina. Dari gaya hayunan langkahnya, jelas menampakkan keberkesanan pil hayal yang telah meresapi urat saraf. Pada masa tu dia sudah tidak peka terhadap keadaan di sekelilingnya. Aku mengekorinya pada jarak yang tak sampai 2 meter. Itupun tak sedikit pun kehadiran aku tu disedarinya.
Aku nampak Arina masuk ke dalam tandas dan aku pun turut sama masuk ke dalam. Aku mengintai kelakuannya dari suatu sudut yang cukup jelas. Dia mula melayani hayalan. Di samping itu, perasaan panas badan akibat dari penangan pil hayal juga turut sama dirasainya.

"Umm... kejap lagi.... perempuan cantik inilah yang akan aku miliki". bisek aku seorang diri. Arina mula terasa sangat panas dan mulai melucutkan baju kurungnya. Aku bergerak ke depan dan menghampirinya. Pinggang yang kecil molek itu aku peluk kemas. Sambil itu mulut aku pantas menerpa sasaran ke arah bibirnya. Bertubi tubi ciuman aku menghinggapi bibirnya yang serba merkah. Lepas itu aku mula mencakup kedua belah buah dadanya. Walaupun kecil tetapi "berspring" dan cukup kental.
Akibat dihasuti kegeraman yang amat sangat, baju dalamnya yang nipis itu aku sentap sebegitu saja. Bercerap ianya koyak dan terpisah dari tubuh Arina.

Dengan tanpa lagi sebarang alas kedua belah buah dadanya sudah pun terpamir buat tatapan aku. Apa lagi aku pun dengan rakusnya memicit micit sepasang gunung muda yang sudah terpacak di depan mata. Kuasa penentangannya sudah dibatasi oleh penangan pil hayal. Tiada penentangan yang mampu dipamirkannya.

"Arhhhhhh...... woo...... arr......" Begitulah terpanculnya jeritan pudar dari mulut Arina.

Aku cukup seronok bila dengar seorang perempuan menjerit apabila disentuhi oleh lelaki yang berniat serong. Lebih istimewa lagi jika perempuan itu masih dara seperti Arina. Melihatkan kerapuhan benteng pertahanan si mangsa, aku mula bertindak semakin berani. Skirtnya pula menjadi sasaran aku. Ianya aku lucutkan dan aku lemparkan ke dinding. "Putihnya peha si puteri jelita" bisek aku ke telinga Arina.

Namun yang amat tidak ku duga ialah bilamana dia sendiri pula yang menanggalkan seluar dalamnya. Lepas tu dia terus tersandar di lantai mungkin kerana kepanasan. Aku pun cepat cepat mengeluarkan batang aku yang sudah tersangat tegang. Ianya aku pamirkan kepada Arina. Terbeliak sikit matanya melihatkan pamiran batang aku tu. Dia menggeleng gelengkan kepala seolah olah menyatakan takut akan penangan batang aku tu.

Memang sudah lama aku menyimpan hasrat nak melancap sambil mempamirkan batang aku di hadapan mata kepala Arina. Sudah beberapa kali aku merancang namun ianya selalu gagal kerana berbagai gangguan. Seandainya perancangan awal aku tu berjaya maka aku akan berasa cukup puas dan Arina pasti tak akan menjadi mangsa aku hari ini. Namun semuanya sudah terlewat. Arina akan tetap ku jadikan mangsa pencabulan seksual.
Sungguh pun kedudukan tandas itu agak terasing namun aku khuatir juga akan kemungkinan orang masuk untuk menggunakannya. Lantaran itu aku pun memapah Arina masuk ke dalam sebuah bilik dalam tandas tersebut. Di situ keadaan lebih selamat di samping privacy yang lebih baik.

Aku menguak kangkang Arina seluas yang mungkin. Muka aku rapat tertunu pada sebentuk pantat yang membusut di situ. Ianya aku teliti dengan sepenuh minat. "Aduh aduuu...hhh !!! Cantiknya pantat ! Tiada sehelai bulu pun pada pantat kamu ni". Aku memaklumkan ulasan aku terhadap keadaan pantatnya. Memang putih melepak bonjolan ketembaman di situ. Pada alur pantat pula jelas diwarnai serba kemerahan. Itu menunjukkan betapa lembut dan halusnya selaput kulit yang meliputi kawasan tersebut. Belahan di situ juga nampak masih tertangkup rapat walaupun di dalam keadaan kangkangnya sudah aku lebarkan seluas luasnya.

Aku berpuas hati terhadap segala bukti yang telah dapat ku lihat. Tiada sedikit pun tercetus keraguan mengenai status selambak pantat yang terhidangan di depan mata aku itu. Ianya ternyata masih dara. Kesuciannya masih lagi terpelihara. Kehormatannya masih lagi unggul.

Namun itu semua akan berubah sebentar lagi. Segalanya akan menjadi milek aku. Daranya akan aku pecahkan. Kesuciannya akan aku cemari. Kehormatannya pula akan aku ragut satu persatu. Kesimpulannya, aku mesti fuck pantat Arina.
Aku pun mulalah berusaha mengasah nafsu ke arah tersebut. Mula mula aku raba raba pantatnya. Aku berasa sangat bernafsu kerana inilah pertama kali aku menyentuh pantat seorang perempuan yang masih dara.

"orr........ orrrrrrrrrrr...... orr". Keluh Arina di dalam keadaan yang agak selesa. Sambil itu mulut aku mula mencari sasaran. Aku mengigit gigit puting buah dada Arina. Walaupun agak kecil namun ianya sangat kemas lagi kental.

Dia mulai jerit kuat "arrrrrrrrrr..... arrrrrrrrra... arrraaaaaarrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrraaaa......"

Mungkin Arina terasa putingnya sakit akibat gigitan rakus aku tu. Namun jeritan itu telah membuatkan batang aku jadi bertambah keras. Lantaran itu aku pun terus memalitan kesakitan terhadap tubuh Arina. Apa lagi, dia pun tak henti hentilah meraungkan belas ihsan dari aku.

Sambil itu aku pantaskan lagi gosokan pada pantat Arina. Bagaikan aksi melancap aku mengerjakan permukaan pantat tersebut. Kesannya terhadap lancapan itu memang cukup nyata. Seluruh bahagia kakinya kelihatan serba kekejangan. Urat urat remaja Arina bagaikan nak tersembul dibuatnya.

Tiba tiba aku dapat mengesan satu macam cecair likat mulai terbit dari pantat Arina. Maka aku dapat merasakan bahawa sudah tibalah masanya untuk melakukan upacara pemecahan dara. Aku pun memperbetulkan posisi ke arah hajat tersebut. Dengan cukup selesa aku bercelapak di celah kangkang Arina. Kepala batang aku sudah pun berada betul betul di celah belahan pantat. Perlahan lahan aku menyondolkannya masuk ke dalam.

"Ketatnya lubang kamu ni !"kata aku pada Arina. Sambil itu aku terus juga menjolokan batang aku ke dalam pantatnya. "Wow ! Sempitnya pantat. Ini sudah tersangat best." sambung aku lagi. Kekemasan dakapan pantat Arina terhadap kepala batang aku membuatkan aku benar benar hilang akal. Aku semakin geram untuk merasakan cengkaman yang sebegitu kemas terhadap seluruh kepanjangan batang aku. Desakan terhadap tuntutan hajat tersebut semakin meluap luap.

Demi menyahut kehendak nafsu yang sebegitu rupa, maka aku pun dengan rakusnya merodok masuk seluruh batang aku. Dengan sekuat hati aku melakukannya dengan satu hentakkan padu. Apa lagi, Arina pun bukan main teriak mengerang kesakitan. "Oraaa.... sasa........ aaaa......." Jerit Arina.

Segala jerit tangisnya tak sedikit pun aku hiraukan. Bahkan bertambah keras pulak batang aku bila mendengarkannya. Selaput dara Arina aku rabus tanpa sebarang belas ihsan. Ianya aku sentap hingga koyak rabak. Hidup hidup batang aku melapah semua lapisan halus yang ada di situ. Akhirnya seluruh kepanjangan batang aku berjaya berkubang di dalam pantat Arina. Yang tinggal di luar hanyalah biji aku saja.
Setelah berjaya mencercah hingga ke dasar, maka aku pun mulalah menghenjut pantat Arina. Semakin lama semakin laju irama sorong tarik batang ke dalam pantat.

"Ar... ar.... r.. a... a.... rrr.. a..... aaaaaa............. rrrrrarrrrrrrrrrrrrrrrrr...." Begitulah bunyi dengusan suara yang terbit dari mulut Arina.

Semakin cepat aku henjut semakin kuat dia ngerang. Namun sedang aku tengah nak berseronok seronok dengan kejayaan tersebut, keadaan menjadi berubah. Kesan dari pengaruh pil hayal mulai pudar dari tubuh Arina. Ianya dapat aku perhatikan dari raut mukanya yang semakin segar. Begitu juga dengan gerak tangan dan kakinya yang semakin aktif. Aku cukup geram dengan takdir yang sebegitu rupa. Bersusah payah aku telah berusaha untuk menembusi selaput dara seorang perempuan. Tetapi belum pun sempat aku meledakan kepuasan dia sudah mulai bangun dan sedarkan diri.

"Apa kamu telah buat pada saya?" Sambil menanggis dia bertanya. Aku jadi serba salah dengan perkembangan tersebut. Kepala aku ligat mencari idea untuk mengatasi kemelut itu. Aku menyedari bahawa sebarang insiden pergelutan akan menyulitkan kedudukan aku untuk meneruskan permainan. Maka perkara utama yang perlu aku buat ialah untuk mengikat tangan Arina.

Sedang aku ligat berfikir, aku ternampakkan sebatang saluran paip air yang terbit dari dinding di belakang kepala Arina. Akal serong aku pantas menghidu kesempatan yang sudah tersedia itu. Dengan pantas aku memaut kedua belah tangan Arina lalu aku tambatkan pada batang paip tersebut. Setelah cukup kemas barulah aku berpuas hati. Kini Arina kembali hilang keupayaan untuk bertindak. Laluan sudah selamat untuk aku meneruskan perhitungan batang aku yang belum lagi mencapai kepuasannya.
"Arrhhh !!! Lepaskan saya". Ternganga nganga Arina berpekik apabila menyedari bahawa kedua belah tanganya sudah kemas terikat.

"Kalau nak selamat, kamu jangan bising !" Sergah aku kepadanya. Sambil melinangkan airmata dia menganggukan kepala sebagai tanda akur.

Kini barulah selesa kedudukan batang aku untuk terus menghukum pantat Arina. Maka aku pun mulalah menyumbatkan semula batang aku ke dalam pantatnya. Tanpa membuang masa aku terus saja dengan irama henjutan yang kuat dan laju. Penangan henjutan rakus aku tu disambutnya linangan airmata. Aku pula mengorak senyum melihatkan gelagat kedukaan seorang perempuan yang sedang aku cemari kesuciannya. Sambil itu jugalah aku semakin mempercepatkan lagi rentak henjutan.

Bunyi kocakan pantat Arina semakin nyaring kedengaran di dalam tandas itu. Tubuhnya juga mulai mengeliat satu macam.

"Cukuplah tu.... !!! Saya tak nak lagiii... aaarrrhhh..." Sambil mengerang kesedapan, dia bermohon ihsan dari aku. Namun pamiran reaksinya itu, membuat aku sedar bahawa dia sudah hampir nak klimax.

"Arr....... orr...... rrr..... aaaa....... rrr....." Dengusan dengusan nafsu jelas terpancul dari mulutnya.

Dia mulai kelihatan tidak selesa kerana semakin tak upaya membendung ledakan nafsunya sendiri. Di dalam situasi yang sebegitu rupa aku juga turut sama menghampiri klimak.

"Hehshhxhxhhxxxhhhhh..... sedapnya pantat kamu ni... aku dah tak lih tahan lagi..."

Berhati hati aku mengacukan kedudukan kepala batang. Memang aku berhasrat untuk membenamkan pancutan nafsu aku tu sejauh yang mungkin ke dalam pantat Arina.
Arina kelihatan amat resah apabila menyedari yang aku dah nak klimax kat dalam pantatnya. Bersungguh sungguh dia merayu agar aku pancutkan kat luar. Ini adalah disebabkan oleh keadaannya yang begitu subur pada hari itu. Aku buat endah tak endah saja akan penjelasan tersebut. Tidak sedikit pun aku menunjukkan sebarang tanda untuk mempersetujui akan rayuannya. Bahkan semakin jauh pula aku membenamkan kepala batang aku di dalam pantatnya.

"Tolong, tolong.... Jangan ! Saya takut mengandung. Jika pancut di luar saya akan turuti apa saja kehendak kamu. Bila bila masa dan di mana saja saya sanggup lakukan perhubungan seks dengan kamu". Rayunya lagi kepada aku.

"Hahaha..." aku meledakan tawa ringkas. "Memang pun mulai dari saat ini kamu mesti mengadakan seks dengan aku setiap hari. Bukan saja aku, malahan kamu mesti mengadakan seks dengan sesiapa saja yang aku arahkan. Jika kamu engkar, aku akan membocorkan rahsia bahawa kamu telah dirogol."

Dengan menggunakan kuasa ugutan aku menegaskan akan peranannya nanti. Sambil itu pantatnya tetap tak henti henti aku henjut. Arina dengan lemahnya hanya mampu menangguk anggukkan kepalanya.

"Satu lagi perkara penting ialah kamu mestilah aku buntingkan. Aku nak lihat perut kamu ni sampai sarat membuncitkan kandungan bayi aku." Terbeliak biji matanya mendengarkan hasrat aku yang sebegitu rupa. Muka Arina tiba tiba kelihatan pucat. Dia terping pinga kebingungan. Aku pun apa lagi, pantat dia aku huyunlah dengan sepenuh nafsu.

Akhirnya air mani aku pun bersemburlah kat dalam pantat dia. "Arr........... r..... Memang sedap pantat kamu ni..... Tapi jangan risau ! Tiap hari aku akan semaikan benih bunting kat dalam pantat kamu ni. Tak lama lagi perut kamu ni memang gerenti buncit." Sambil berkata kata sambil itu jugalah aku terus memerah pancutan air mani. Aku pastikan bahawa setiap titisan tersalur masuk ke dalam pantat. Setelah tus titisan yang terakhir barulah aku keluarkan batang aku dari pantat dia.

Sambil masih pada kedudukan mengangkang, Arina kelihatan tersandar kebinggungan. Namun perhatian aku lebih tertarik pada keadaan di celah kangkang dia. Segala kesan di situ dapat aku lihat dengan cukup jelas. Takungan air mani aku dengan banyaknya terpalit di celahan alur pantat Arina. Di samping cecair benih yang serba memutih, terdapat juga kesan kesan kehadiran cecair kemerahan. Itulah yang membuatkan aku tersenyum bangga. Darah tersebut merupakan bukti sahih bahawa seorang anak dara telah berjaya aku rosakan melalui penangan seksual aku.
Memang lega rasanya. Tercapai juga hajat aku. Kali ni aku berasa amat puas kerana telah dapat menyemaikan kepekatan air benih aku ke dalam telaga bunting Arina. Aku juga sangat gembia kerana telah dapat fuck pantat seorang perempuan yang masih dara.

Selepas hari itu, aku pasti akan telefon dia setiap kali aku berhajat untuk melakukan seks. Kadang kadang sampai 3 kali sehari dia terpaksa datang kepada aku, semata mata untuk menyerahkan tubuhnya bagi memenuhi tuntutan nafsu aku. Arina benar benar taat kepada aku. Namun keadaan itu hanya kerana dia takut aku akan membocorkan rahsia bahawa dia telah dirogol. Di atas kuasa ugutan yang sebegitu rupa maka aku pun mulalah merencanakan beberapa perancangan durjana bagi memanfaatkan kejelitaan Arina.

Senin, 26 Oktober 2009

Cinta Alam Maya

Aku pun tak tahu macamana aku boleh terpikat dengan wanita ini. Semuanya bermula bila membuka e-mailku di snoko63 dan menerima salam perkenalan dari seseorang yang bernama Azurra. Hampir setiap minggu aku menerima e-mail darinya. Setelah dua bulan, hubungan cinta maya kami semakin hebat. Aku kemudiannya menerima dua keping gambar separuh bogel darinya. Azurra memberitahu itulah dirinya. Namun aku sedikit kecewa kerana wajahnya dihitamkan. Mana mungkin aku tahu siapa dia sebenarnya.

Melihat gambarnya aku dapat membayangkan bentuk tubuhnya yang menawan itu, sepasang buah dadanya agak besar dan mengkal dengan puting nya yang berwarna coklat kemerah-merahan itu cukup memberahikan aku. Azurra juga turut menceritakan hal peribadinya kepadaku. Katanya dia selalu ditinggalkan keseorangan. Suaminya asyik out-station dengan tugas. Bila balik terus main,lepas tu tidur.

Bulan ketiga teka-teki siapa Azurra terjawab. Dia meminta aku berjanji tidak akan mendedahkan identitinya kepada sesiapa jua. Ketika itu isteriku pulang bercuti dikampung bersama anak-anakku. Alangkah terkejutnya aku bila gambar terbarunya mendedahkan siapa Azurra sebenarnya! Dia juga memberi nombor handphonenya.
Rupa-rupanya Azurra adalah Iza, jiran sebelah rumahku, sudah bersuami dan mempunyai dua orang anak berusia lima dan dua tahun. Haiza seorang guru manakala suaminya bekerja disektor swasta. Walaupun baru sembilan bulan kami berjiran namun dia agak peramah terutama terhadap isteriku berbanding suaminya yang pendiam. Aku segera menghubunginya.

"You ni serious ke...?" tanyaku.

"Yes...I betul-betul ni.Selalu I melancap ...bayangkan you!" selamba dia menjawab.

Dia memberitahu suaminya kini berkursus diKL. Patutle lama tak nampak.Inilah peluang yang ku tunggu-tunggu untuk menjamah tubuhnya. Aku mencadangkan kami bertemu malam ini.

"Kat rumah I..Boleh?" usulnya. Aku setuju sahaja.

Lewat malam itu aku menyelinap masuk kerumahnya melalui pintu belakang yang dibiarkannya sedikit renggang. Terpegun aku seketika melihat tubuhnya yang hanya dibaluti baju tidur nipis warna putih jenama Victoria Secret dan kedua-dua bahagian sulitnya bersalut dengan bra dan underwear warna hitam.J elas kelihatan bahagian-bahagian yang terbonjol itu.

Iza terus memelukku. Aku segera membalas pelukannya. Aku menyentuh pipinya dengan hidungku. Licin dan lembut. Perlahan-lahan aku mengucup bibirnya. Dia masih kaku dan agak malu. Aku mula mengulum lidahnya dan menghisapnya perlahan-lahan sambil merangkul lehernya.

Aku terasa ombak dadanya kencang bila aku semakin merapatkan badanku. Rangkulan kemas aku longgarkan agar tanganku dapat meramas-ramas buah dadanya. Merasakan dia hampir terjatuh Iza lantas menolak tubuhku dan memberi isyarat masuk kedalam bilik tengah. Mungkin dia takut anaknya akan tersedar.

Dengan bersahaja aku mendukungnya sambil mulutku mengulum bibirnya sehingga sampai ke dalam bilik. Entahlah mengapa, aku begitu berani buat begitu. Aku rebahkan Iza di atas tilam yang empuk itu. Aku terus merapatkan mulut ku telinganya sambil berbisik,

"Malam ini adalah malam untuk kita berdua.....!!". Kucupan demi kucupan dan tangan aku mula menjalar di dada Iza. Boleh tahan besar, memang padat dan hebat. Aku meramas-meramas buah dadanya yang masih dibaluti coli sambil mengulum lidahnya. Iza membalas kulumanku.

Setelah puas berkuluman dan ramas-meramas, aku terus melucutkan baju tidur Iza. Kini tubuhnya hanya ditutupi dengan bra dan panties sahaja. Aku tak dapat gambarkan betapa cantik tubuhnya yang berkulit putih melepak itu. Aku terus menghisap telinga dan seluruh tubuhnya.

"Aaaahhhhhhhggggghhhhhh.....!!" dia merengek manja.

Aku melucutkan pakaianku, hanya yang tinggal seluar dalam sahaja. Aku makin berani. Tak sabar rasanya nak ku jamah daging mentah yang terhidang. Kemudian tanganku meraba belakang Iza mencari hook colinya. Dia melentikkan sedikit badannya agar memudahkan aku untuk membukanya dan buah dada Iza yang telah tegang itu memudahkan colinya terbuka. Ku lihat putingnya berwarna coklat kemerahan dan sudah menegak. Aku uli secukupnya kedua buah dadanya yang kenyal dan montok itu. Dengan rakus aku hisap buah dadanya. Mula-mula sebelah kiri dengan yang sebelah lagi kuuli seperti mamak uli tepung roti canai. Dah puas aku hisap yang sebelah kiri, aku pindah pula ke sebelah kanan. Iza masa tu memang dah stim habis. Dia merintih dan menggeliat antara geli dan nikmat.

"Mmmm ..mmm ... ...!!," erangnya perlahan.

Aku terus memainkan kedua puting buah dadanya dengan hujung jemariku...Iza menggeliat lagi.

"Mmmm sedappp ... ", Iza semakin mendesah tak karuan bila aku meramas-ramas buah dadanya dengan lembut.

"Aawww....nnggggggg...!!",Iza mengerang dan kedua tangannya memegang kain cadar dengan kuat.

Aku semakin menggila, tak puas kuramas lalu mulutku mulai menjilati kedua buah dadanya secara berganti-ganti. Seluruh permukaan buah dadanya basah. Kugigit-gigit puting buah dadanya sambil meramas-ramas kedua-dua gunung kepunyaan Iza.

"Ooohhh .....oouwww ..", erangnya.

Aku tak peduli, Iza menjerit kecil sambil menggeliat ke kiri dan kanan,sesekali kedua jemari tangannya memegang dan meramas rambutku. Kedua tanganku tetap meramas buah dada Iza sambil menghisapnya. Didalam mulut, puting buah dadanya kupilin-pilin dengan lidahku sambil terus menghisap. Iza hanya mampu mendesis, mengerang, dan beberapa kali menjerit perlahan ketika gigiku menggigit lembut putingnya. Beberapa tempat di kedua bulatan buah dadanya nampak berwarna kemerahan bekas hisapan dan garis-garis kecil bekas gigitanku.

Setelah cukup puas,bibir dan lidahku kini merayap turun ke bawah. Kutinggalkan kedua belah buah dadanya yang basah dan penuh dengan lukisan bekas gigitanku dan hisapanku, terlalu jelas dengan warna kulitnya yang putih. Ketika lidahku bermain diatas pusatnya, Iza mulai mengerang-erang kecil keenakan, bau tubuhnya yang harum bercampur dengan peluh menambah nafsuku yang semakin memuncak. Kukucup dan kubasahi seluruh perutnya yang putih melepak itu dengan air liurku.

Aku undur kebawah lagi, dengan cepat lidah dan bibirku yang tak pernah lepas dari kulit tubuhnya itu telah berada diatas bukit pantatnya yang indah mempersona.
Sebelum aku masuk ke kawasan larangannya, aku pusingkan Iza ke belakang. Aku tarik sikit underwearnya kebawah. Iza yang memang dah tenggelam di lautan asmara, semakin suka dengan cara aku. Aku jilat sampai ke lutut sebelum aku pusingkan dia semula.
Bila aku dah pusingkan dia, kulihat underwearnya sudah lencun. Aku perasan dari tadi lagi tapi bila aku tengok kali ni memang basah sungguh. Iza memang dah sampai masa untuk mencari kepuasan yang optima tapi aku belum nak lagi. Macam biasa, perlahan-lahan aku jilat dari lutut nya naik ke pangkal peha. Sampai je ke tempat yang masih berbalut tu aku berhenti. Iza seakan faham yang aku suruh dia lucutkan seluar dalamnya. Dia pun melorotkannya kebawah.

Aku sambung balik kerja aku dan kali ini dikawasan taman larangannya. Memang basah tempat tu. Tak pernah aku tengok tempat tu begitu punya banjir. Tapi aku tengok dia nih memang jenis banyak air. Fuhh!! Sedapnya, tak terkata.

"Buka sayangg ...", pintaku.

"Oooh ....", Iza hanya merintih perlahan bila Aku membuka kelangkangnya. Kelihatannya dia sudah lemas, tapi aku tau dia belum orgasme walaupun sudah terangsang.

Aku memperbetulkan posisi kepalaku diatas kelangkang Iza. Iza membuka kedua belah pehanya lebar-lebar. Wajahnya yang manis kelihatan kusut dan rambutnya tampak tak terurus. Kedua matanya tetap terpejam rapat namum bibirnya kelihatan basah merekah indah sekali.

Aku tersenyum senang, sebentar lagi kau akan merasakan kenikmatan yang kuidam selama ini, menyetubuhi bini orang sepuasnya. Kuhayati beberapa saat keindahan pantatnya itu. Bibir pantatnya agak rapat sehingga susah untuk aku melihat lubangnya. Aahhh betapa nikmatnya menanti saat celah dan liang pantatnya mengemut batangku.

Seterusnya tanpa kuduga kedua tangan Iza menekan kepalaku kearah pantatnya. Hidungku menjunam diantara kedua bibir pantatnya, empuk dan hangat. Kuhidu sepuas-puasnya bauan itu, sementara bibirku mengucup bahagian bawah bibir pantatnya dengan penuh bernafsu. Aku seludu pantatnya dengan mulutku, sementara jemari kedua tanganku merayap ke pehanya dan meramas ponggongnya yang bulat dengan ganas.
Iza menjerit-jerit nikmat tak karuan, tubuhnya menggeliat hebat dan kekadang melonjak-lonjak kencang, beberapa kali kedua pehanya mengepit kepalaku yang asyik berkulum dengan bibir pantatnya.

"Mmmm ...ohh...hgggghhhh ...". Iza mengerang dan merintih lagi.

Kedua tangannya bergerak meramas rambutku, sambil menggoyang-goyangkan bahunya. Kekadang ponggongnya dinaikkannya sambil terkejang nikmat kekadang digoyangkan ponggongnya seirama dengan nyonyotanku kepada pantatnya.

"Oouhhh...yaahh...yaaahah ..huhuhu ..huhu..!!", Iza makin kuat merintih. Namun hujan yang semakin lebat menenggelamkan suaranya.

Terkadang Iza seperti menangis, mungkin tidak berdaya menahan kenikmatan yang kuhasilkan pada pantatnya. Tubuhnya menggeliat hebat dan kepala Iza berpaling kekiri dan kekanan dengan cepat, mulutnya mendesis dan mengerang tak karuan.
Aku semakin bersemangat melihat reaksinya. Mulutku semakin buas, dengan nafas tersekat-sekat kusingkap bibir dengan jemari tangan kananku ... mmm .. kulihat daging berwarna merah yang basah oleh air liurku bercampur dengan cairan air mazinya.

Kuusap dengan lembut bibir pantatnya. Kemudian lalu kusingkap kembali perlahan-perlahan bibir nakalnya itu, celah merahnya kembali terlihat, atas liang pantatnya kulihat ada tonjolan daging kecil juga berwarna kemerahan. Itulah bahagian paling sensitif. Kujulurkan lidahku dan mulai menjilat batu permata itu. Iza menjerit keras sambil kedua kakinya menyentak-nyentakkan ke bawah. Iza mengejang dengan hebat. Dengan kemas aku memegang kedua belah pehanya dengan kuat lalu sekali lagi kulekatkan bibir dan hidungku diatas celah kedua bibir pantatnya, kujulurkan lidahku keluar sepanjang mungkin lalu kuteluskan lidahku menembusi apitan bibir pantatnya dan kembali menjilat nikmat permatanya.

"Hgggghgggh...hhghghghg...ssssshsh....!!".Iza menjerit kesedapan dan mendesis panjang.

Tubuhnya kembali mengejang, ponggongnya diangkat-angkat keatas sehingga lebih senang lidahku menyelusup masuk dan mengulit-ulit batu permatanya. Tiba-tiba kudengar Iza seperti terisak dan kurasakan terdapat lelehan hangat singgah ke bibir mulutku. Aku mengulit permatanya sehingga tubuh Iza mulai terkulai lemah dan akhirnya ponggongnya pun jatuh kembali ke katil. Iza mengeluh tak menentu menghayati kenikmatan syurga dunia.

Celah pantatnya kini tampak agak lebih merah. Seluruh kelangkangnya itu nampak basah penuh dengan air liur bercampur lendir yang kental. Mmmm ....mmm ...aku jilati seluruh permukaan bukit pantatnya itu..!

"Ooohh...I dahh..tak tahan!!!," rengek Iza.

Aku tidak memperdulikan erangannya. Mulut dan lidah ku terus bermaharaja lela di seluruh pantat Iza sehingga hampir lumat tempat tu mulut ku kerjakan. Beberapa urat bulu pantat Iza termasuk kedalam mulut ku dan aku rasa bibir ku panas terkena air dari pantatnya. Aku tengok jam dah pukul 1.00 pagi.

Lidah ku masih lagi bermain dengan biji kelentit yang terjojol itu dan jari ku mula nak mainkan peranan. Perlahan aku masukkan jari telunjuk ku kedalam liang yang panas lagi berair dan aku dapat rasakan satu kemutan yang kuat menyepit jari telunjuk ku. Punggung Iza terangkat bila jari ku makin kedalam. Aku tak tolak masuk jauh sebab aku nak batang aku meresmikannya. Aku cabut jari aku keluar dan kedua tangan ku merangkul punggung Iza dan aku tarik punggungnya naik keatas sehingga pantatnya terdorong ke mulut ku.

Sepantas kita kilat kedua-dua tangan Iza mencengkam rambut ku dan dia terbangun menahan kesedapan. Tubuhnya masih menggigil bila aku melepaskan mulut ku dari pantat nya. Aku bangun berdiri didepan Iza sambil melucutkan seluar dalam aku. Tersergamlah batang aku yang dah keras sekerasnya. Iza senyum.

"Hmm.. panjang..!!" kata dia tersenyum.

Aku biarkan sahaja sambil Iza mendekatkan muka dan mulut dia ke batangku. Dia membuka mulut dan memasukkan batang aku dalam mulutnya. Digenggamnya batangku dan mula menjilat-jilat kepala itu. Di dalam mulutnya aku terasa kepalaku dipermainkan oleh lidah Iza.

Aku dah terasa batangku menegang dan tegak keras. Kulihat tangannya di bawah manakala tangan kanan di atas memegang batang kebanggaanku seinci lebih terkeluar dari genggamannya. Yang itulah yang dijilat oleh Iza. Bagai nak gila aku cuba menahan sedapnya. Iza melepaskan batangku ternyata sudah tegak dan keras. Lantas itu dia mula menyedut dan menghisap.. Sedikit sedikit.

"Mmmph...mmppphh..srrtttt..srrrrrrt..!!,"bunyi mulut Iza.

Mulutnya yang kecil itu menyukarkan Iza untuk memasukkan kesemua batang aku yang panjang dan besar itu. Beberapa kali dia mencuba tetapi baru separuh masuk sudah mengenai anak tekaknya. Iza terus menghisap kon aku dengan mulutnya yang bercampur air liurnya. Dia melurut lurutkan lidah dia keatas batang aku hingga ke buah zakar. Dia kemudiannya menyedut pula buah zakar aku.

"Aduhh..ssssss...Izaaa perlahan....senak I..!!" kata aku pada Iza. Dia terhenti dan menukar konsentrasinya kembali kepada kepala batang aku. Di situ dia menguak-nguakkan mulut kepala batang aku dengan menggunakan lidahnya dan sesekali dia memasukkan seluruh batang ku kedalam mulutnya.

"Mmmmmmmmmm..Oooooo...!!" aku pula mengeluh kesedapan.

Tiba-tiba Iza berhenti mengulum batang aku dan dia membisikkan sesuatu kepadaku.

"I tak pernah buat macam ni dengan orang lain selain my husband. I tahu apa yang kita buat ni salah, tapi I dah tak tahan dan ini adalah rahsia kita berdua..!!"
Aku cuma tersenyum mengiyakan permintaannya.

Aku mula membaringkan Iza dan menguakkan kakinya dan melapikkan punggung Iza dengan bantal. Pantatnya yang telah basah lencun kini terbentang indah dihadapan ku.
Perlahan-lahan aku bergerak ke celah kangkang Iza dan meletakkan kepala butuhku tepat di muka bibir pantatnya yang mula berdenyut menantikan tujahan. Aku merebahkan diriku diatas perut Iza.

Untuk mengurangkan berat badan, aku sangga badanku dengan sikuku. Dalam keadaan meniarap di atas perut Iza aku mula mengisap dan menjilat puting teteknya. Dia benar-benar dalam kelazatan. Tangannya kuat merangkul kepala dan rambutku. Nafasnya berbunyi kuat. Dadanya bergelombang laksana lautan dipukul badai. Batang pelirku belum ku masukkan lagi. Namun begitu ianya dah lama tegang dan keras. Aku membuka bibir pantat Iza yang comel itu dan mula menusukkan zakarku ke dalam apomnya yang lencun itu.

"Aaaahhhhhh..hhhhgggghhhhh.!!!!," Iza merintih menahan sakit dan nikmat bila batangku mula menerobos masuk ke dalam pantatnya yang masih sempit. Aku sendiri merasa betapa nikmatnya pantat Iza. Basah dan hangat beserta kemutannya yang kuat.
Aku kembali menggomoli dan menyeludu buah dadanya. Iza mendesah menahan kegelian dan kenikmatan. Aku mulakan sorong dan tarik kat dalam pantat Iza berkali-kali.

"Argh......sedappppppnya..!!" jerit Iza bila keseluruhan batang ku telah meneroka hingga ke dasar pantatnya. Aku membiarkan seketika zakarku berendam di dalamnya.
Ketika itu diangkat tubuhnya sambil memeluk tubuhku. Kami berbalas kuluman. Batangku masih terpacak dalam lembah larangannya yang lembut dan melazatkan itu. Betapa nikmatnya kurasakan.

"Aaaaahhhhhh..sssseeeddddaaappppnya...!" rintihan Iza membuatkan aku lebih terangsang.

Aku pun terus sorong tarik batangku mengesel liang pantatnya atas, bawah,kiri dan kanan mencari tempat yang membuatkan nafsunya lebih terangsang. Tangannya mencengkam erat cadar sambil matanya terbeliak dan mulutnya mengerang kesedapan.

"Lagiii...sedapppppnya...ahhh..aghhh..!!" erangannya semakin kuat.

Aku terus menikam pantat Iza dengan sekuat hati. Batangku keluar masuk dengan laju dibantu oleh pantat Iza yang licin dan basah. Permainan kami menjadi lebih hebat kerana Iza turut membalas setiap tujahan batangku ke pantatnya dengan mengangkat-angkat dan menggerakkan punggungnya.

Seketika kemudian aku mencabut batangku dan memintanya menonggeng. Iza berlutut di atas tilam dan aku berdiri di belakangnya lalu merodok masuk senjataku.

"Ohhh..sedapnya,please do it hard to me...Aggghhhhhh.. sedapnya macam ni..!!"Aku semakin kuat mendayung.

Agak lima minit Iza nak mencuba teknik 'riding'pula. Aku menuruti kemahuannya. Sebelum menunggang aku, dia dah membasahi pelirku dengan air liurnya. Aku bantu dia memasukkan batangku ke dalam lubang pukinya. Walaupun lambat sikit, tetapi dia berjaya dan tanpa rasa sakit atau ngilu. Sebaik sahaja dia memulakan henjutan, aku juga mula meramas-ramas buah dadanya. Dua tindakan berpadu dalam satu aksi. Batangku terasa licin. Ini maknanya lendir masih banyak dalam lubang pantatnya. Kupegang erat buah dadanya. Dalam keadaan itu, aku gunakan ibu jariku menggentel-gentel puting tetek Iza.

"Ohhh.. hnggg..", rengek mulut Iza pada setiap henjutan yang dilakukan.

Ternyata dia dah mula berahi dan penat. Apa tidaknya, nafasnya dah mula sesak. Lubangnya terasa ketat. Tanganku masih meraba dan meramas-ramas buah dadanya. Dalam pada itu, sekali-sekala aku tujah juga batangku.

Sebentar kemudian aku suruh dia gantung punggungnya. Maksudku, angkat sikit supaya aku dapat menujah lubang pantatnya. Dia bercangkung dan aku mula menujah sambil tanganku terus-terusan menggentel puting teteknya.

"Ohh...sedappp....sedapnya!!," rengeknya bertalu-talu.

Aku berhenti menujah apabila aku dapati lubang pantatnya ketat semula. Kalau aku teruskan dia akan 'cum'dan sampai ke puncak atau climax terlebih dahulu.

"Ah..! kenapa henti. I tengah sedap niii.Please..!!." rayu Iza apabila aku berhenti menojah tadi.

"Sabar..sayang I terasa penatlah," jawabku berpura-pura.

Sudah tiga kali dia nak sampai ke puncak. Ketiga-tiganya aku sekat dengan berbagai cara. Sebenarnya, air maniku juga dah nak terpancut, sekiranya aku teruskan menojah-nojah tadi. Aku mahu biar lebih lama batang pelirku berendam dalam lubangnya. Kekadang lebih enak dan menyeronokkan direndam daripada terus-terusan menghenjut.

Dia masih lagi di atas. Dengan kedua-dua tapak tangannya di atas dadaku,dia membongkok sedikit. Aku tidak jemu-jemu bermain dengan buah dadanya yang tegang dan bulat itu. Apabila kugentel-gentel puting teteknya, badannya mula mengeliat kesedapan. Pelirku juga semacam dicas semula.

"Cepatlah...sedap ni..!!" rayu Iza sekali lagi.

Dengan perlahan-lahan, aku mula menojah-nojah lubang pantatnya. Turun naik turun naik bertalu-talu. Kemudian semakin lama semakin laju.

"Sedappp..sedappp..!!" dia merintih lagi.

Aku kemudiannya mencabut batangku dan membaringkannya semula. Aku mengangkangkan kaki Iza seluasnya dan terus menjunamkan batangku ke dalam lurah larangannya.

"Agghhhhhh...!!" Iza mengerang kesedapan tatkala keseluruhan batangku memasuki pantatnya.

Batangku keluar masuk dengan laju ke dalam pantat Iza. Semakin lama semakin laju. Aku semakin melajukan dayunganku dan Iza mula mengerang kuat. Aku tahu Iza akan klimax. Aku juga sedemikian. Tahap bertahanku akan berakhir..

" I nak lepas..dalam!!" aku cuba mengujinya.

" Jaannggggannn....nanti..ngandung..lepass luaarr!!" Iza menjerit halus membantah permintaanku.

Dayunganku semakin laju. Apabila terasa aku hampir memancutkan air maniku dengan pantas aku mencabut batangku dari pantat Iza..Oohhhh...dearrrr..dan serentak dengan itu aku memancutkan air maniku.

Iza seakan tersentak tatkala pancutan maniku yang pekat, laju dan banyak itu terkena buah dadanya. Sepantas itu juga aku menghalakan batangku ke mukanya. Berjejes air pekat kena sebahagian pipinya yang gebu dan ditumbuhi jerawat galak itu.

Iza tersenyum kepuasan membiarkan air nikmat itu kering ditubuhnya. Hampir lima minit barulah Iza bangun semula lalu meniarap di atas badanku. Dikucupnya bibirku sambil menggeselkan pantatnya dengan batangku. Batangku mulai mencanak semula.
Perlahan-lahan Iza turun hingga bibirnya bersentuhan dengan batang aku. Terus dijilatnya saki baki air maniku dan dikulumnya zakarku. Aku merasa ngilu bila batangku bersentuhan dengan lidah dan gigi Iza. Sekali lagi aku memancutkan air maniku tapi kali ini di dalam mulut Iza. Aku terdampar keletihan dan Iza segera berlari ke bilik air memuntahkan maniku yang bergenang dalam mulutnya.

"Tidur sini le..I sejuk..!!" bisiknya setelah kembali dari bilik air. Aku segera memeluknya dan akhirnya kami tertidur keletihan.

Aku terjaga ketika jam menunjukkan hampir pukul enam setengah pagi. Aku bergegas keluar dari rumahnya membawa seribu kenangan..Ohh Iza aku sayangkan mu!

Jumat, 23 Oktober 2009

Anjingku

Hi semua..pasti anda menantikan satu kisah nyata untuk dijadikan teman, bukan kisah ciptaan sesetengah penulis di sini. Aku sudah pun membaca semua kisah dalam my first time ni. Dan aku dapati kebanyakan dari ceritanya adalah sekadar rekaan sahaja. Aku ada satu pengalaman yang mungkin menarik minat anda semua. Aku perkenalkan diri aku yang sebenarnya.

Nama aku Chew Mei, berbangsa cina yang menetap di Malaysia. Aku tinggal di High Country, Johor dan sekarang berumur 18tahun. Bermulanya kisah aku bila aku berumur 15 tahun. Memandangkan ayahku seorang tauke restoran di lima cawangan di sini, aku bolehlah dikatakan hidup dengan mewah sekali.

Setiap apa yang aku pinta, pasti dapat dan tertunai. Inilah kebanyakan remaja sebaya denganku inginkan, bebas dan mewah. Tapi ia benar-benar telah merosakkan hidup aku, sekarang.

Pada hari jadiku yang ke 15, ayahku telah membelikanku seekor anjing Rottweiler yang berbadan besar dan hitam. Kata ayahku, ia adalah bakal kawanku semasa ketiadaannya di rumah. Untuk pengetahuan semua, ibuku telah lama meninggal dunia, sejak 3 tahun lalu. Yang tinggal di rumah hanyalah aku dan seorang pembantu rumah yang ku panggil Kak Lin.

Aku amat berterima kasih pada ayahku yang ku anggap sangat prihatin padaku selama ini. Memandangkan aku tiada teman di rumah, selain Kak Lin, anjing yang ku gelar
Simpson itulah yang menjadi teman baikku selepas aku pulang dari sekolah. Pada suatu hari, Kak Lin meminta kebenaran dari ayahku untuk pulang ke rumahnya yang cuma selang 3 rumah dari rumahku. Katanya, ibunya sakit kuat di rumah dan ayahku memberi Kak Lin kebenaran keluar dengan syarat makanan untukku sudah siap disediakan.

Ayahku terpaksa menjaga restorannya di Pontian. Oleh itu, aku ditinggalkan keseorangan di rumah selepas aku pulang dari sekolah. Memandangkan hari itu hari Jumaat, aku pulang agak lewat ke rumah kerana memikirkan tiada orang juga di rumah. Lagipun, keesokan harinya cuti hujung minggu.

Setelah puas merayau dan membeli sedikit losyen muka dan makanan anjing, aku pulang ke rumah dengan keadaan letih. Tiba sahaja di rumah, Simpson sudah sedia menunggu aku untuk makanannya. Aku terasa amat letih hari itu tetapi memandangkan Simpson sudah pun kelihatan amat lapar,aku segera menuangkan makanannya ke dalam mangkuk khas untuknya. Selepas itu, aku bergegas ke bilikku untuk menukar pakaian dan mandi. Kerana letih dan tiada orang di rumah, aku langsung tidak berpakaian ketika
keluar dari bilikku, hanya memegang tuala mandi dan losyen muka.

Tanpa membuang masa, aku segera ke bilik air dan terus mandi. Bila badanku sudah terasa segar, aku balik ke bilik dan melintasi Simpson. Aku lihat Simpson dalam keadaan yang berlainan sebelum ini selepas dia melihat aku. Aku segera mengambilnya dan mendukung manja, walaupun dia amat berat. Aku membawa Simpson ke bilikku. Aku baring di atas katil sambil di ikuti Simpson.

Simpson amat manja hari ini berbanding sebelumnya. Aku bingkas bangun lalu ke loker pakaianku, di tepi katilku itu. Simpson ikut sama dan tiba-tiba Simpson menjilat betisku.Memang jilatan Simpson sudah biasa bagiku, tetapi hari ini aku berasa satu keadaan ganjil pada diriku.Aku rasa seperti di awangan setelah Simpson melakukannya. Aku jadi tak keruan dek kerana Simpson begitu lain hari ini. Aku batalkan niat untuk mengambil baju dan duduk semula di katil.

Selepas aku duduk, Simpson mengangkangkan kedua kaki depannya dan mendakap peha aku,lalu menjilat sekitar paha aku. Aku terasa amat sedap diperlakukan sedemikian, dan terus membiarkannya. Simpson semakin tergoncang dan menuju ke kemaluanku. Ia seperti terhidu sesuatu, manakan tidak aku baru sahaja lepas mandi dan tidak berpakaian lagi. Setelah pasti di mana, Simpson terus menjenguk mukanya ke kemaluanku dan dijilatnya.

Badanku terasa seperti terkena kejutan elektrik dan terdongak kepala aku ke atas menahan sedap yang sukar digambarkan. Secara tak sedar, aku meluaskan lagi kangkanganku dan menerima tujahan lidah Simpson lebih banyak dan kerap. Seperti berada di syurga, aku dah tak mampu menahan dan terasa macam nak 'kencing' dan melepaskan 'beban' yang berat.Tanpa sempat ditahan, aku ter'kencing' dan Simpson masih menjilatnya, bahkan semakin kerap kerana dia sudah terhidu bauan enak yang keluar dari kemaluanku.

Terlalu asyik dengan jilatan Simpson, tanganku merayap ke tubuh Simpson yang 'sasa' itu dan terkena pada sesuatu 'benda' panas di sekitar duburnya. Ia kurasakan semakin keluar dari dalam badan Simpson dan kemerah-merahan. Aku mencapai 'benda' itu, tanpa sedar dan mengusapnya seperti aku usap anak patung Barbie ku. Semakin diusap, semakin membesar 'benda'(kemaluan Simpson) dan semakin kemerahan.

Secara automatik, aku menarik kemaluan Simpson dan melepaskannya kembali berulang kali. Tujuan asalku untuk 'mengeluarkan' kemaluan Simpson semungkin boleh.Simpson terikut-ikut dengan hayunan tanganku dan ini membuatkan lidahnya sekejap sentuh, sekejap tidak pada kemaluanku. Aku bertambah geli dengannya dan semakin laju aku menggoncangnya.

Setelah aku menolak mulut Simpson ke tepi, aku mengangkatnya dan baringkannya di atas katil aku dalam keadaan mengangkang. Kemaluannya yang sudah terjulur keluar, aku tarik dan suakan ke mulut ku dan aku cuba menghisapnya. Kemaluan Simpson amat panjang bagiku, yang belum pernah melihat kemaluan lelaki dan binatang jantan lain. Setengah darinya sahaja aku berjaya masukkan ke dalam mulutku, dan terus aku sorong tarik di mulutku.

Perasaan geli timbul juga tetapi perasaan berdebar-debar menahanku dari memuntahkan kemaluan Simpson keluar. Setelah lama, Simpson tiba-tiba ter'kencing' dalam mulutku. Aku segera menarik keluar kemaluan Simpson, tetapi sudah terlambat. Airnya sudah penuh di mulutku, dan terjuih sedikit dari bibir. Aku telan kesemuanya,
kerana aku paling benci bila aku muntah. Tanganku masih lagi memegang kemaluan Simpson, dan Simpson cuba bangun dari katilku. Aku melepaskannya, dan Simpson terus menuju ke kemaluanku.

Dijilatnya lagi dan aku sudah tidak tahan geli bercampur sedap, terus menolaknya ke tepi.Simpson tetap mahukan aku dan ketika aku bangun dari posisi membaring, Simpson meluru kepadaku dan merangkul pinggangku.

Dia terus mengacukan kemaluannya ke kemaluanku, agar dapat dia merasai lubang kemaluanku. Aku seperti sudah lupa dunia, cuba menyuakan lubangku ke hadapan. Aku
memegang kemaluan Simpson dan menyuakan ke kemaluanku. Secara perlahan-lahan, aku masukkan sedikit demi sedikit. Pada mulanya, memang terasa geli, setelah aku masukkan lagi, aku berasa sakit yang amat sangat, dan aku menolak lagi Simpson ke tepi. Aku lihat, kemaluanku berdarah dan rasa sakit yang amat sangat semakin kuat kurasakan.

Tetapi, aku yang sudah lupa diri, tidak putus asa. Aku terus pula menyuakan kemaluan Simpson ke lubang duburku. Seperti tadi, aku masukkan kemaluan Simpson perlahan-lahan, dan kali ini, kurang sedikit rasa sakit dari tadi. Aku terus lagi memasukkan kemaluan Simpson ke dalam duburku dan tiba di pertengahan, aku tarik keluar. Aku dapati terdapat sedikit najis aku terlekat pada hujung kemaluan Simpson. Aku tidak tahu apa yang harus aku buat untuk memastikan kemaluan Simpson bergerak lancar dalam duburku.

Lalu ku cuba masukkan sedikit air biasa ke dalam duburku, dan aku cuba masukkan sebatang pensil. Namun, masih terdapat najis di hujung pensil itu. Aku segera mencapai losyen muka yang ku beli tadi dan aku masukkan sedikit demi sedikit kedalam duburku dan ku sapukan juga pensil tadi dengan losyen itu. Aku mencuba masukkan kembali selepas beberapa ketika kerana aku terasa amat pedih di dalam duburku.

Hasilnya amat mengembirakan aku, dan aku masukkan lagi ke dalam. Aku cuba lagi dengan menambah bilangan pensil tadi dan aku terasa amat sedap tetapi sedikit pedih. Tanpa berlengah, aku masukkan lagi losyen tadi dengan banyaknya.
Selepas berasa semua losyen tadi berada dalam duburku, aku memanggil Simpson yang masih menungguku dari tadi. Aku duduk dalam keadaan menonggeng dan aku suakan kemaluannya ke duburku, perlahan-lahan.

Aku berjaya memasukkan kesemua panjang batang kemaluan Simpson ke duburku, dan aku tolak pinggangnya keluar, dengan tujuan untuk sorong tarik kemaluannya. Dia sudah dapat mengikut rentak goyangan dari menyorong masuk keluar dengan sendiri tanpa bantuanku. Aku terasa sedikit perit, dan amat sedap. Simpson melajukan hayunannya dan aku sudah tidak dapat menahan diriku untuk 'kencing' kali kedua. Meskipun begitu, Simpson masih lagi menunggangku dengan laju. Saat ini, tiada apa yang dapat menghalang Simpson dengan tenaganya yang begitu kuat.

Aku terikut-ikut ke depan dan ke belakang menahan sedap. Setelah hampir setengah jam, Simpson ter'kencing' dalam duburku dengan cairan yang panas. Terasa satu kelainan dengannya. Belum pernah ada cairan panas dalam lubang duburku, selain hari ini. Simpson menarik keluar kemaluannya dan segera menjilat lubang duburku. Ia amat memberangsangkan dan sekali lagi aku terus mengangkat kemaluan Simpson dan memasukkan lagi ke duburku.

Kali ini, aku rasakan kemaluan Simpson semakin membesar di duburku, dan mengetatkan lagi lubang duburku. Oleh itu, setiap hayunan yang di lakukan, menimbulkan rasa pedih.Simpson tetap di duburku dan melajukan lagi hayunannya. Aku rasakan seperti daging di tepi duburku terkoyak akibat hentakan kemaluan Simpson yang semakin membesar itu. Dalam pada itu, aku terkencing sekali lagi sebelum diikuti Simpson selepas beberapa ketika.

Aku amat puas dengan Simpson hari ini. Sedang aku menyandar keletihan, Kak Lin balik dari rumahnya dan masuk ke bilikku unutk memastikan aku ada dalam bilik. Terkejut besar Kak Lin bila melihat aku dalam keadaan bogel dan ada sedikit darah di punggungku.Kak Lin bergegas mengambil peti kecemasan dan masuk ke bilikku semula. Kak Lin menyuruhku baring dan dia akan lihat samada dia dapat tolong aku.
Semasa Kak Lin tengok-tengokkan duburku yang berdarah, dia bertanya padaku apa yang sudah berlaku. Aku menceritakan dari awal hingga akhir dan Kak Lin terkejut lagi dengan pengakuanku.

Tetapi, dia sempat bergurau, kenapa tak lakukan pada kemaluanku? Bila aku menjawab bahawa aku terasa sakit menusukkan sesuatu ke dalamnya, Kak Lin berkata, ada sesuatu yang aku harus cuba. Kak Lin meninggalkan aku dan masuk ke biliknya. Seketika kemudian, Kak Lin datang dengan membawa sesuatu berbentuk batang cendawan.
Kak Lin menyuruhku bangun dan dia berkata bahawa dia boleh menolongku untuk menghilangkan rasa sakit andainya lubang kemaluanku ditusuk. Aku terkejut bercampur gembira kerana selepas ini, aku bebas memasukkan sesuatu ke kemaluanku.

Kak Lin menyuruhku duduk atas ribaannya dan Kak Lin mula meraba di sekitar tetekku. Aku bersa amat geli dan lama kelamaan, geli pun hilang digantikan dengan rasa sedap. Kak Lin terus menerus meramas-ramas tetekku hingga puting tetekku kemerah-merahan. Walaupun masa itu, tetekku tidaklah sebesar mana, namun nafsuku amat kuat.

Setelah lama di situ, Kak Lin mengalihkan kedudukan di mana aku disuruhnya menelentang sambil muka Kak Lin ditekupkan ke kemaluanku. Kak Lin mengusap-usap kemaluanku dan seterusnya menjilatnya pula. Aku rasa amat sedap di mana aku telah 'kencing' lagi.Dan, menyedari aku telah berair, Kak Lin mengambil barang yang di ambilnya tadi.

Mula-mula, Kak Lin memasukkan dua jarinya ke dalam lubang kemaluanku, setelah merasakan daging kemaluanku mengembang, Kak Lin segera memasukkan barangnya itu ke dalam kemaluanku. Terasa ngilu dan pedih yang sangat pedih. Setelah Kak Lin menghayun keluar masuk beberapa kali, rasa sakit berkurangan dan sedap pula yang datang. Kak Lin menyuruhku memegang sendiri barangnya itu, dan masukkannya sendiri.

Sementara itu, Kak Lin membuang satu persatu pakaiannya dan berbaring dalam keadaan bogel di sebelahku. Kak Lin meramas kembali tetekku dan aku terasa semakin sedap.
Tiba-tiba, Kak Lin meninggalkanku dan terus mendapatkan Simpson.Kak Lin duduk di birai katil dan menyorong kemaluan Simpson ke dalam kemaluannya. Simpson segera menyuakan kemaluannya ke arah kemaluan Kak Lin. Aku lihat Kak Lin merengek kesedapan ditambah pula hayunan laju Simpson. Kak Lin nampak sudah tak boleh bertahan, dan memejamkan matanya rapat-rapat. Aku segera menghampiri
Kak Lin dan aku meramas teteknya yang besarnya dua kali ganda dari aku punya.Aku lihat, Kak Lin semakin gelisah dan akhirnya dalam masa yang agak lama, Simpson sudah ter'kencing' di dalam Kak Lin dan Kak Lin sendiri sudah tiga kali ter'kencing'.

Aku lihat Kak Lin sudah letih dan Simpson sudah pun menarik keluar kemaluannya. Kak Lin berkata padaku bahawa, dia tidak pernah merasa sebegini seronok sejak kemaluannya ditusuk oleh teman lelakinya dahulu. Kami berdua sudah sepakat tidak akan membocorkan rahsia ini kepada sesiapa pun, termasuk ayahku sendiri. Ia telah selamat disimpan sehinggalah hari ini di mana aku telah telah pun sudi
berkongsi pengalamanku pada semua.

Kak Lin kini sudah pun mendirikan rumah-tangga, suaminya bukan orang lain, ayahku sendiri. Aku tetap bersetuju dengan perkahwinan mereka, kerana ada rahsia di antara anak dan emak tirinya. Aku rasa, sampai di sini dulu untuk kali ini. Kisah aku ini ada sambungannya, di mana aku berkongsi suami dengan Kak Lin iaitu ayahku. Tunggulah siri kedua anjingku.

Senin, 19 Oktober 2009

Gadis Bawah Umur

Ceritanya begini, sewaktu dalam tahun dua,akibat daripada kekurangan hostel yang disediakan oleh pihak U, maka ramailah student yang terpaksa tinggal di luar kampus, sewa rumah sendiri atau dengan member-member lain. Aku pun menghadapi masalah yang sama, terpaksa mencari rumah sewa diluar kampus

Dipendekkan cerita akhirnya dapatlah aku menyewa sebuah bilik di kawasan perumahan di seksyen 17. Tuan punya rumah adalah seorang janda yang kematian suaminya, dan tinggal bersama dengan dua orang anak perempuannya. Namanya ialah Maznah, tapi aku panggil dengan nama Kak Nah saja, Kak Nah adalah seorang mualaf cina, dia memeluk agama islam kerana hendak berkahwin dengan suaminya yang beragama Islam, dari yang aku tahu dari Kak Nah, suaminya meninggal dua tahun yang lalu kerana kemalangan jalanraya.

Kerana keturunan cina, maka kulit Kak Nah putih bersih, bodynya masih cun lagi, umurnya dalam lingkungan 39 tahun, rambutnya panjang melepasi bahu, pertama kali melihat Kak Nah, aku tak menyangka yang dia sudah mempunyai tiga orang anak dan seorang cucu. Kesemua anaknya adalah perempuan, yang sulung namanya aku tak tahu, tapi aku panggil Along saja, sudah kahwin dan tinggal di kampung Pandan, yang kedua namanya Norlaili tapi aku panggil Angah saja, dan yang bungsu namanya Norbaya tapi panggilnya yaya saja. Rumah Kak Nah ini mempunyai tiga bilik, satu bilik Kak Nah punya, bilik kedua untuk Angah dan Yaya dan bilik kecil di bahagian belakang dekat dengan bilik mandi itulah disewakan kepada aku. Aku tak kisah sangat asalkan boleh tinggal dah lah.

Suatu hari apabila aku pulang kerumah selepas selesai kuliah lebih kurang pukul 5pm, kulihat Yaya sedang termenung, aku lihat mukanya masam saja, lalu aku hampirinya dan duduk disebelahnya. Dia buat tak layan saja. Aku tanya dia, 'apasal yaya masam aje ni ?' yaya paling tengok aku tapi tak ada jawapan yang keluar dari mulutnya yang comel, aku cakap lagi,' ni mesti ada problem dengan boy friend, kalau Yaya ada problem dengan boyfriend, Yaya cerita dengan abang (aku membahasakan diriku abang ) mungkin abang boleh tolong' Yaya diam, mukanya terus masam. 'Okeylah Yaya, abang masuk bilik dulu dan ingat kalau masalah tu tak boleh diselesaikan, jumpalah orang yang berpengalaman macam abang ni' sambil bangun berjalan menuju ke bilik aku dibahagian dapur.

Selepas buka pakaian, rasa mengantuk pulak, dengan hanya bertuala sahaja, aku baring dikatilku, tiba-tiba pintu diketuk dan dibuka, rupanya yaya yang datang. Yaya masuk tanpa dijemput dan duduk di birai katilku dengan mukanya yang masih macam, aku yakin yang yaya ada masalah dan perlukan pertolongan, dari mukanya dapat aku rasakan yang Yaya susah nak ceritakan masalahnya. Tapi akhirnya setelah aku berjaya menyakinkan dia yang aku boleh tolong dia pun setuju untuk cerita. Masalahnya ialah selepas sekolah tengahari, dia pergi menonton wayang gambar, dalam pawagam boyfriendnya nak ringan-ringan dengan dia dan nak kiss mulutnya, tapi Yaya tak berikan, katanya 'bukan Yaya tak nak kasi, tapi Yaya tak tahu macam mana nak buat', lepas tu boyfriendnya merajuk dan diam sampai cerita tamat. Itulah yang merunsingkan Yaya.

Aku mendengar masalah Yaya dengan senyum manis, dalam fikiran aku dah ada perkara yang tak baik dengan Yaya, tambah pula bila tengok yaya masa tu hanya pakai baju T dengan seluar pendek, aku melirik pada teteknya, nampak dah berbonjol tapi taklah besar sangat, pinggangnya ramping dan bontotnya lebar, mungkin ikut maknya yang besar bontotnya, pahanya gebu dengan kulit yang putih sekali. Aku mulai geram tegok yaya. Tiba-tiba yaya kata' abang boleh tolong tak ni..Yaya tak tahu macam mana nak pujuk dia'.

Aku tanya yaya 'yaya sayangkan dia' yaya tunduk kan mukanya dan berkata ' yaya sayang sangat dengan Lan' rupanya boyfriend yaya namanya Lan, aku mula jual minyak, 'kalau yaya sayangkan Lan, yaya mestilah beri apa yang Lan nak' Yaya paling ke arah aku dengan matanya yang terbuka luas ' kan Yaya dah kata yaya tak tahu macam mana nak layan Lan' .Aku menambah lagi, 'kalau yaya nak tahu, abang boleh ajarkan yaya bagaimana caranya nak layan apa yang Lan nak dari yaya' Yaya semakin ingin tahu dan bertanya ' apa yang abang nak ajarkan' aku dengan selamba menjawab 'abang akan ajarkan bagaimana nak kiss dan ringan-ringan' lepas tu yaya tunduk sambil menutup mukanya dengan kedua belah tanganya dan berkata,' tak nak lah bang.. yaya malu' tapi nak berusaha lari atau keluar dari bilik aku, jadi aku rasa yaya memang nak suruh aku ajar dia dan bila dia dah pandai bolehlah dia berasmara dengan balak dia.

Aku semakin berani mengusap rambutnya yang yang separas bahu itu, dan kemudian memegang dagu yaya untuk menolehkan mukanya kearahku, aku lihat muka yaya dah merah, mungkin malu atau takut dengan guru barunya ini. Aku perintahkan yaya tutup mata dan membukakan mulutnya sedikit. Mukaku semakin dekat dengan yaya dan konekku dah naik , terasa terangkat tuala di bahagian konek aku, mengelembong dekat situ. Akhirnya bibirku dah bertemu dengan bibir yaya, dia diam saja aku teruskan mengucup bibirnya dan memasukkan lidahku dalam mulutnya, tarasa nafas yaya semakin laju tapi masih kaku. Aku berhenti dan menerangkan apa yang seharusnya yaya lakukan bila aku kiss dia, yaya nampaknya dah termakan umpan.. aku sambung balik, terus kiss dan ku rasa yaya dah mula bertindak balas, nafasnya makin laju, lidahnya juga sudah mula memasuki mulutku, aku asyik sekali dengan ciuman ini, konek aku dah mencanak naik.

Tangan ku tak boleh ditahan lagi, mula mengusap belakang tubuh yaya, tangan kanan menyelinap ke bahagian dada yaya yang berbukit itu, sampai di teteknya, aku elus dan usap perlahan -lahan, yaya mengerang perlahan dan melepaskan ciuman ..' abang yaya geli..yaya takut..ahhhh..yaya malu' usapan ku di teteknya semakin kuat, tangan kiri memeluk yaya dan mengusap belakangnya. Aku kembali mengucup bibir yaya dan dengan perlahan membaringkan yaya dikatilku. Sekarang yaya terbaring dikatilku dengan bibirku terus mengucup bibirnya dan tangan kananku mengusap teteknya. Yaya semakin kuat mengerang kecil, dah terasa nikmat barangkali. Mataku melirik ke jam di mejaku, sudah pukul 6pm dan masa ini Kak Nah sedang sibuk di gerainya dan akan pulang ke rumah bila tutup gerainya pukul 12 nanti dan Angah juga membantu ibunga dan biasanya akan pulang ke rumah pukul 9 malam nanti. Jadi aku masih ada banyak masa.

Aku melepaskan ciuman dan kulihat yaya terus memejamkan matanya dan menikmati usapan tanganku di teteknya, T-shirt yang dipakainya terselak sedikit menampakkan bahagian perutnya yang putih dan gebu, nafsu ku semakin gila, konekku semakin menegang. Aku masih lagi separuh tidur dengan tangan kiriku dibawah bahagian leher yaya dan tangan kananku terus mengusap teteknya.

Kemudian ku masukkan tanganku ke dalam T-shirtnya dan mengusap perutnya sambil bibirku mencium lehernya ..aahhh…ahhh yaya terus merintih kecil bila tanganku sampai di bahagian teteknya, aku rasakan teteknya sudah agak besar dan mempuyai kulit yang halus serta putting yang menegang. Aku tak tahan lagi lalu aku angkat baju yaya keatas, ingin ku liat betapa gebunya teteknya , kuperintahkan yaya buka bajunya, tanpa bantahan dan dengan mata yang terpejam yaya buka bajunya dan singlet kecil yang digunakan untuk menutup teteknya, aku tak tahan melihat tubuh yaya yang begitu putih dan gebu, ku arahkan bibirku ke arah teteknya dan bermain-main di puting dia, renggekan yaya makin kuat nafasnya makin tak karuan sambil tangan ku merayap kebahagian perutnya dan kemudian kebahagian kelangkangnya, terasa pantatnya, tak lama aku tangan ku bermain disitu, aku naikkan semula dan masukkan dalam seluarnya dan terus kedalam panties dia, sampai di pantatnya aku rasakan pantatnya dah berair, aku mainkan jariku di belahan pantatnya,,yaya semakin kuat merengek…uhhh abang geli bangg,,,yaya geli bang…jangan bang… jariku terus mencari bijinya dan bila jumpa bijinya terus aku mainkan bijinya..yaya makin kuat berbunyi dan bontonya terangkat keatas pehanya kuat mengepit tanganku.

Aku keluarkan tangan ku dari dalam seluar yaya, kemudian mengubah posisiku agar aku lagi bebas memainkan perananku, bibirku terus bergerak dari tetek ke bahagian perut sambil tanganku menarik seluar yaya kebawah. Aku perintahkan yaya mengangkat sedikt bontotnya untuk memudahkan ku melucutkan seluarnya, yaya lakukan tanpa bantahan dan dengan mata yang masih pejam. Sekarang sudah kulucutkan seluar yaya terus ..yaya bogel di hadapanku, aku angkat kepala untuk melihat tubuh yaya, nafsuku makin gila bila melihat tubuh bogel yaya dengan kulitnya yang putih bersih dan pantatnya yang belum ditumbuhi bulu, yang adapun seperti bulu roma ditanganku, menyedari aku melihat tubuh bogelnya, yaya malu dan menutup pantatnya dengan tangan, tapi pehanya tak dapat dikepit kerana posisiku sekarang berada diantara kedua kakinya yang berjuntai di katil, maknanya aku berdiri dengan mengunakan lututku.

Aku pegang tangan yaya dan membawanya ke atas dan menundukkan mukaku ke arah pantatnya, yaya melihat dan berkata.. jangan bang..jangan..tapi aku tak peduli lagi dengan larangan yaya terus aku jilat pantatnya, dengan menggunakan lidahku, aku mainkan pada bijinya, yaya mengerang kuat dan memegang serta menarik rambutku, aku semakin lahap menjilat, kemudian aku buka pantatnya dengan menggunakan kedua tanganku yang melingkari pehanya, aku lihat bijinya masih merah jambu dan banyak cairan yang keluar dari lubang pantatnya, aku terus menjilat pantat yaya dan lidahku bermain di bijinya sampai satu ketika yaya mengejang tubuhnya, tahulah aku yang yaya hendak sampai puncaknya, rambut ku semakin kuat ditariknya.. ngeranganya makin kuat…uhhh abang ,,yaya geli…tak tahan bang…aku segera hentikan semua tindakanku dan melihat yaya dalam keadaan hampir sampai kemuncaknya.

Yaya mencengkam tanganku..dan membuka mata ..hairan rasanya kenapa aku berhenti tiba-tiba..dengan nada hairan yaya bertanya ' kenapa berhenti bang ?…lagilah bang yaya dah stim habis ni..aku menjawap dengan menipunya, yaya akan terus rasa begini dan semakin lama semakin hebat tapi tak boleh habis, tak boleh sampai klimaknya.. yaya hairan ..kenapa bang..aku beritahunya jika yaya nak sampai klimak mestilah dengan memasukkan kemaluan abang dalam kemaluan yaya..aku berdiri dan melucutkan tuala yang aku pakai, nampaklah batangku yang menegang macam kayu..ukuranya tak lah besar dan panjang, biasa saja.

Tapi bagi yaya dia terkejut kerana baginya batangku cukup besar dan yaya berkata lagi..muatkah abang punya masuk dalam yaya punya..aku dapat rasakan yang yaya memang teringin mencapai klimaknya..bermakna perangkap aku dah mengena..aku menjawap mestilah muat tapi sakit sikit macam semut gigit sahaja, aku tanya lagi, yaya nak tak ?.. yaya memandang aku dan mengangguk dan kemudian berkata ini rahsia kita ya. Aku senyum mengangguk dan memegang batangku mengarahkanya ke lubang pantat yaya..aku geselkan kepala konek ku dekat bijinya, yaya mula pejam mata dan nafasnya kuat kembali, aku tekankan batangku kedalam lubang pantatnya, susah nya nak masuk, aku merungut dalam hati, aku tekan lagi masuk kepalanya saja, yaya dah mula mengerang uhhh..uhhh abang sedap..aku tekan lagi dengan agak kuat..masuk lagi tapi kali ini yaya buka matanya dan ..abang sakit bang ..yaya tak nak..bang sudah bang..sambil tanganya menolak-nolak perutku dan dadaku, aku ambil nafas dan kutekan sekuat-kuatnya..masuk hampir habis dan yaya mula menjerit…sakit bang..tolong bang..yaya tak nak bang…aku cium pipi yaya dengan harapan dapat menenangkanya..aku biarkan batangku dalam pantatnya. Pantatnya terlalu sempit dan aku rasakan kemutanya kuat sekali berdenyut-denyut batangku..

Akhirnya aku lihat yaya dah okey sikit dan pantatnya rasanya dah boleh menerima batangku, aku mula menggerak-gerakan batangku, tarik dan sorong.. yaya dah mula mendesah dan nafasnya mula laju..pelan-pelan bang..sakit..kemudian aku rasakan pergerakan ku semakin licin dan yaya dah mula mengerang kembali ..aku tanya ..'sakit lagi..yaya jawap 'sedap bang'.

Tak lama kemudian tubuhnya mula mengejang dan tanganya mencengkam kuat belakangku, tahulah aku dia dah nak sampai, akhirnya yaya menjerit kuat ..bang...bang...ahhhh..ahhhh.. aku pun dah tak tahan lagi, tambah pula dapat pantat yang sempit begini, aku semakin laju menyorong dan menarik dan kurasakan air maniku dah bergerak ke kepala..cepet-cepat ku tarik batang ku keluar dari pantat yaya dan terpancutlah maniku ..creet…creet …creett habis dibahagian pantatnya, perutnya dan kusapukan air maniku ke dadanya..yaya dah terkulai keletihan..aku lihat di pantatnya ada cecair maninya mengalir bercampur darah daranya . Aku tersenyum puas mengenangkan yaya yang akhirnya menyerahkan kegadisanya kepadaku akibat dari sayangkan boyfriendnya dan kebodohanya mengenai seks.

Semenjak dari peristiwa itu aku sering melakukan hubungan seks dengan yaya yang baru berusia 14 tahun. Dan yaya makin jarang membantu ibunya di gerai sebaliknya lebih senang menggentel batangku di rumahnya.

Jumat, 16 Oktober 2009

Mak Cik Maznah

Petang itu aku balik sekolah aku buka baju dan terus makan. Tak macam biasa Selalunya aku terus ambil towel nak gi mandi, pas tu baru makan. Rumah kami memang tak ada orang gaji. Mak dan abah memang tak suka. Jadi, memang selalunya Mak Cik aku - Mak Cik Maznah namanya, yang siapkan makan tengahari. Dia adik mak aku yang bongsu. Aku tau, Mak aku masih ditempat kerja sebagai tukang masak di hospital besar.

Mak Cik aku tu memang tak bekerja sejak dulu. Baru 3 bulan dia tinggal dengan kami. Dia menjanda sejak kematian suaminya yang tercinta 3 atau 4 bulan dulu. Suami Mak Cik aku tu meninggal dunia sebab sakit kanser buah pinggang.

Kesian aku tengokkan Mak Cik ku itu. Umurnya masih muda dah ditinggalkan suami untuk selama-lamanya. Padahal dia baru berusia agak-agak 30 tahun, lebih-lebih pun 32. Dia tak mau nak kawin, katanya. Sebab ingatannya kepada suaminya cukup kuat, katanya kepada emak aku.Kesian juga aku tengokkan dia. Katanya, suaminya dapat tahu mula mengidap kanser setelah baru saja 4 bulan berkawin. Aku dengar dia cerita dengan Mak aku, dia tidak "bersama" dengan suaminya semenjak tarikh itulah. Lebih 3 tahun tak "merasa" nikmat suami isteri.

Aku fahamlah apa makna "bersama" itu. Maksudnya, tenaga batin kelelakian suaminya hilang sebab serangan penyakit yang membunuh itu. Tambahan pula buah pinggang adalah pusat kekuatan seorang lelaki. Suaminya tak mampu melakukan tanggungjawab suami-isteri dengan sempurna. Dia hanya terbaring saja. ku tau fungsi buah pinggang dari guru atheletik kami yang 'ngajar senaman pasukan Bola Sepak dan pasukan Rugby sekolahku. Memang aku team captain yang disegani oleh sekolah-sekolah sekitar daerah zone kami. Dari segi fisik, aku tinggi lampai 5' 7", berbadan tegap sasa. Senaman sukan dan latihan bola dan rugger menjadikan aku sama kuat dengan penuntutTingkatan 5 walaupun aku belum lagi berusia sama dengan mereka.

Beralih kepada cerita aku tadi, memang Mak Cik Maznah selalu menyediakan makan aku tengahari bila balik sekolah. Waktu aku balik tadi, aku terserempak dia baru keluar dari bilik mandi dapur. Pakai towel saja. Pendek pulak tu. Berkemban. Nampak kepala lutut dan sebahagian pehanya yang putih melepas.

Memang dia tak kesah sebab aku masih budak-budak, umor dalam 17 tahun. Tingkatan 4. Lagipun, dia sudah lebih 4 tahun kawin. Nak hairan apa dengan budak mentah macam aku yang berhingus ini. Pangkat anak sedara pulak. Tak jadi masalah apa-apa.

Tubuh Mak Cik Maznah memang sental. Masa aku berjalan dengan dipasaraya, ramai jantan-jantan bermata liar menjeling ke arahnya. Mereka nampak jealous tengok aku. Peduli apa aku? Dia Mak Cik aku. Kalau suka pinanglah. Nasib-nasiblah. Tapi aku jamin Mak Cik Maznah tak mau punya.

Shape body Mak Cik memang menggiurkan. Silap pandang macam ratu. Kalau dia ke pasaraya, perawakannya canggih satu macam. Lepas laku. Jinak-jinak lalat. Tapi bukan senang nak tackle. Dia berazam tak akan kawin lagi. Dia loaded..!! Harta peninggalan suaminya banyak.

Pernah aku tengok betisnya masa dia duduk di kerusi sedang tengok TV. Licin, padat bentuk bunting padi. Masa dia keluar bilik manci tadi, aku tengok punggung sental dan tak berbuai macam perempuan dah beranak. Memang dia tak ada anak pun. Bila Mak Cik, lesung pipitnya melatam. Pipinya tembam. Cimpam betul. Calang-calang jantan memang geram.Oh ya! Sedang aku makan itu, Mak Cik aku datang ke meja aku makan di dapur. Dia dah siapseperti nak berjalan saja. Pakai make-up dan bercelak. Rambutnya tersisir mengurai hingga ke bahu. Terbau minyak wanginya. Dia memakai blouse warna
merah jambu yang menampakkan shape bodinya yang memang semulajadi cun-melecun.

"Mak dengan abah belum balik ke Mak Cik? Kan hari Sabtu ni dia cuti?" aku tanya sewaktu dia duduk didepan meja makan menunggu aku menghabiskan nasi dalam pinggan.

"Dah pegi rumah Pak Ngah, tolong bersiap kenduri kawin anaknya esok," kata Mak Cik Maznah sambil memandang ke muka aku. "Takkan Aris tak ingat". Aku mengangguk."Oh ya. Lupa pulak. Aris ingat, tapi cuma pada musim cuti sekolah saja" jawab ku selamba. Memang begitulah selalunya, kalau musim cuti sekolah yang bermula seperti sekarang, ramai orang yang melangsungkan kerja kawin. Aku pun cuti juga. Selama dua minggu.

"Jadi Mak Cik bersiap ni nak pegi jugaklah yaa?" aku tanya lagi.

"Mak Cik rasa-rasa begitulah. Tunggu kereta siap di bengkel. Mak Cik sedang tunggu talipon fomen tulah ni. Kalau dia datang hantar kereta, baru Mak Cik pergi." Katanya. "Aris nak ikut?". Mak Cik Maznah memandangku."Tak tau lagi. Kena tidur sekejap. Mengantuk sangat. Malam tadi berjaga. Baca buku" jawabku dengan lembut.

Tentang keretanya, aku memang tau sangat. Mak Cik Maznah cukup jaga kereta peninggalan suaminya itu. Kereta BMW siri 320i berpintu dua. Baru 4 tahun. Sport rim impot 17". Tayar Falken jenis nipis - 45. Suaminya beli sebelum mereka kawin dulu, sebagai hadiah perkawinan mereka. Suaminya pakai Mercedez 260. Tapi Mak Cik Maznah dah jual. Maklumlah, suaminya dulu pegawai tinggi lepasan Universiti di UK, bekerja pulak dengan swasta sebagai Akauntan Kanan. Memang loaded punyalah.

Lagi pun dia memang sayang kepada Mak Cik Maznah, sebab Mak Cik aku tu memang pandai layan suaminya dulu. Canggih perawakannya. Pak Cik aku tu dah berumur juga waktu kawin dengan Mak Cik Maznah. Masa tu dia dah agak-agak 40 tahun. Pemilih sangat dia orangnya. Lama membujang. Aku dengar insuran nyawa suaminya saja MR1 juta, EPF dekat RM500 ribu, wang simpanan RM300 ribu. Semua tunai. Dah jadi simpanan tetap dalam akaun bank Mak Cik Maznah.

Dulu, mereka tinggal di sebuah banglo di kawasan perumahan Hi-Society di pinggir bandar. Sekarang rumah itu disewakan pula kepada keluarga korporat Jepun dengan sewa, dengar cerita RM5,500 sebulan termasuk perabut dan peralatan rumah.

Khabar ceritanya, rumah itu sudah dibereskan oleh pihak insuran perumahan suaminya; sudah dijelaskan semua bayaran baki kerana suaminya meninggal dunia. Cuma Mak Cik Maznah aku ini tak mau tinggal bersendirian. Katanya dia sedih sangat bila tengok semua sudut dan peralatan serta barang-barang yang dibeli bersama suaminya dulu. Lagipun dia tak ada anak lagi. Jadi, keluarga kamilah tempat dia menumpang kasih. Itu yang mak dan abah kasihan sangat.

Aku juga sayang kepada Mak Cik Maznah. Kadang-kadang aku dibawaknya ke PD untuk berkelah dan mandi manda. Selalu juga kami shopping. Dah tentu punya, aku akan dibelikan baju baru.Esok bila Aris kawin, carilah gadis yang cantik, tu?" katanya. Tiba-tiba saja. Sambil itu Mak Cik Maznah tersenyum simpul. Bergurau. Lesung pipit di pipinya yang gebu itu melatam.

Ini menambah kecantikan dan seri wajahnya. Maklumlah, Mak Cik aku ini memang cantik orangnya. Sekali pandang macam beuty queen. Padan jugalah, suaminya dulu eksekutif kanan swasta di Kuala Lumpur ini."ris tak tau apa-apa lagi. Sekolahpun belum habis. Kerja payah sikit sekarang. Maklumlah zaman meleset. Mana nak cari kerja yang senang. Jadi mamat kilanglah nampaknya", aku menjawab dengan tenang. Rasa kurang yakin diri membuak dari suara ku yang gugup.

Lepas aku makan, aku terus ke bilik mandi. Lepas itu aku berbaring di katil bujang aku. Aku baca akhbar hari itu. Sambil itu aku berangan-angan. Tak sedar aku terlelap. Betul-betul mengantuk sebab malam tadi aku mentelaah 2 mata pelajaran untuk ujian hari ini. Aku berangan-angan juga macamana si Aishah anak Pak Ngah yang 3 tahun senior aku tu memulakan malam pertamanya. Tegang juga konek aku. Tergambar dalam kepala aku VCD yang aku tengok di rumah Hamid, budak kilang jiran kami di hujung jalan. Tentu habis Aishah digomol dek si Samad Malbari, anak taukeh Salam.Kalau nak ikutkan keturunan, Salam itu memang terkenal dengan kebuasannya pasal perempuan. Kabar cerita orang sana, termasuk emak Samad, ada 3 lagi bininya dulu. Semua Melayu. Ada yang kata, Salam memang kuat "penangan". Batangnya sebesar lengan. Tapi emak Samad janda, tak apa.

Tengah aku tertidur, aku bermimpi. Aku rasa Aishah mencium pipi aku. Tangan Aishah meraba batang aku. Dada aku yang berlenging tak berbaju itu diraba-raba dek Aishah. Aku cuba menolak. Tapi terasa badan aku dipeluknya. Rambut Aishah yang mengurai ke bahu itu menyapu muka aku. Wangi saja baunya.Bau shampoo "Rejoice 2 dalam satu".

Aku membiarkan tangan Aishah meraba batang aku yang semakin menegang. Aku tau aku sedang mimpi. Tak apa. Bila aku rasa bibr Aishah mengucup mulut aku, aku jadi tersedar. Aku buka mata. Wooooowww. rupanya aku bukan mimpi. Bukan mengigau. Rupa-rupanya Mak Cik Maznah sedang mendakap tubuh aku. Erat sungguh.

"Ehh..Ehhh apa Mak Cik buat nie? Tak elok orang pandang", kata ku membantah. Dia memandang ke mukaku dengan senyum. Merah mukanya menambahkan seri."Aris. Aris sayang Mak Cik tak?" katanya dengan suara lembut. Sayu saja. Aku mengangguk. "kesihanlah kat Mak Cik. Dekat 4 tahun Mak Cik tak buat begini. Aris tolonglah Mak Cik. Biarlah Mak Cik ajarkan Aris kalau Aris tak faham. Aris duduk saja diam-diam. Biar Mak Cik sendiri yang lakukan. Aris diam saja yaaaa." kata Mak Cik Maznah.Aku
terpinga-pinga tak ketahuan hala aku dibuatnya. Tak semena-mena tngannya sudah melancapkan kepada kote ku yang sudah tegang. Aku cuba tolak bahunya. Dalam bergelut itu, ikat kain di dadanya terburai. Nampaknya buah dadanya yang putih melepak. Terjuntai terbuai-buai. Mak Cik Maznah senyum sambil memandang ke mukaku.

"Nah, Aris hisap puting susu Mak Cik. Lalu dipegangnya daging pejal itu dan didekatkannya putingnya yang berwarna merah perang itu ke mulutku. Aku tak ada pilihan bila mulut ku disuapkan begitu. Lalu aku buka mulutku. Penuh. Aku dengar suara Mak Cik Maznah mendesis.

"Aris ramas-ramaslah" katanya, sambil mengangkat sebelah tanganku menyentuk pepejal buah dadanya yang terbuai de depan ku itu. Menggigil tanganku merabanya. Lalu ku ramas perlahan-lahan. Desis mulut Mak Cik Maznah makin kuat. Aku rasa macam menggigil. Badan aku seram sejukTanganku yang lagi satu ditariknya lalu diarahkannya ke bawah. Tak sedar aku, rupa-rupanya Mak Cik Maznah meletakkan tapak tanganku ke celah kangkangnya. Aduiiii. terasa bulu-bulu halus kesat dicelah kangkangnya. Darahku tersirap. Aku rasa kangkangnya basah.

"Aris usik celah cipap Mak Cik yaaa.." Katanya dengan suara menggeletar.

"Apanya Mak Cik. Aris tak tau." kataku menjawab.

"Situ ada daging kecil sketul. Aris gentel." Jawabnya mengarahkan aku.

Aku pun meraba-raba dicelah cipapnya yang basah berlendir itu. Lama-lama baru aku sedar, dia menyuruh aku mengusap kelentitnya. Waktu itu, tangan Mak Cik Maznah memainkan batang aku, menyorong tarik dengan suatu irama yang menyeronokkan. Dengusan Mak Cik Maznah semakin jelas. Berdesit-desit bunyi mulutnya. Aku tengok dia mengertapkan gigi dan bibirnya. "Mak Cik rasa sedap Aris buat gitu. Cepat-cepat gentel lagi. Kuat-kuat. Tekan ke dalam." Katanya. Aku menurut saja arahannya. Dalam aku melakukan begtu, tiba-tiba aku rasa tubuh Mak Cik Maznah menggeliat. Menggelepar. Suaranya bunyi seperti mengigil.."arggghhhhh. aggghhhkkkk..eh..eh..EH". Aku tak faham apa yang direngekkannya."daappp. Aris.Sedapppp.". Batangku yang tegang itu digenggamnya. Kuat. Rasa macam nak kecut.Agak 2 minit begitu, Mak Cik Maznah bangun dan turun dari katil bujangku itu. Dia berdiri terhuyung hayang. Kainnya yang berkemban dan terbuka tadi dipegangnya
paras atas dadanya. Dia memandangku sambil tersenyum. Aku serius. Pada fikiran aku Mak Cik Maznah dah sudah dan nak keluar dari bilik aku. Tiba-tiba Mak Cik Maznah melucutkan kainnya hingga gugur ke lantai. Uhhhh. sekarang Mak Cik Maznah berbogel habisss...!!

Tersirap darah muda aku melihat tubuh gebu Mak Cik Maznah yang putih melepak itu bertelanjang bulat dihadapan ku. Tak ada satu cacat parut pun di tubuhnya. Licin. Susuk buah dadanya menegang seperti gadis Jepun berusia 22 tahun yang macam aku tengok dalam gambar VCR di rumah Hamid. Putih melepak saling tak tumpah macam itu. Pusatnya jauh ke dalam. Di bawah pusatnya terlambak bulu hitam. Gelap.

Apa yang sangat menarik sekali kepada aku ialah tundunnya betul-betul tembam. Membukit saja. Aku tak pernah tengok tundun setembam itu. Mak Cik Maznah membiarkan aku melihat susuk tubuhnya. Dia tersenyum seolah-olah tahu sedang menikmati pemandangan yang mengghairahkan itu. Dia tercegat di tepi katil sambil melambai tangannya menyuruh aku mendekatinya.

Aku bangun dari berbaring. Mak Cik Maznah memegang kepala ku sambil melekapkan mukaku ke perutnya. Aku menghela nafas dengan mencium aroma kulit perutnya yang lain macam baunya. Aku tak tau macam bau apa, tapi ada bau. Perlahan-lahan Mak Cik Maznah mengangkat sebelah kakinya ke birai katil. Nampak kepada aku sekarang puki Mak Cik dengan jelas. Ditekannya hidungku ke bahagian itu. Aku rasa bau kemaluannya makin kuat. Tengit berbau seperti belacan kena bakar. Tapi lain sikit.

"Aris jilat dalam pantat Mak Cik, yaaaaa." katanya. "Aris buatlahh.". Aku rasa jijik untuk melakukan itu. Lalu Mak Cik Maznah menyembamkan mulutku ke celah belahan pukinya yang dibukanya dengan jari. Merah saja aku tengok. Melihat Mak Cik Maznah meminta begitu, aku pun mejulurkan lidahku lalu ku jilat. Bau tengit dari air pukinya yang berlendir itu cukup kuat. Lama-lama aku rasa macam serasi dengan bau itu.

"Peluk pinggang Mak Cik kuat-kuat", katanya. Aku pun kepuk pepejal punggungnya yang empuk itu dan meramas-ramasnya. Bila aku ramas begitu, Mak Cik Maznah mengerang."iihhh.ihhhkkkhhhh.". Aku tersus menjilat belahan cipapnya. Sesekali aku tekan lidah aku ke kelentitnya yang semakin tegang. Lagi kuat dia mengerang. Pehanya dibukanya luas lagi. Mengangkang. Tangan aku mengurut belahan antara penggol kiri dan kanannya. Ku usap-usap sampau aku rasa lubang dubur Mak Cik Maznah. Tak sangka berlendir jua.

Lama juga aku menjilat nonok Mak Cik Maznah. Semanjang kami melakukan itu, Mak Cik aku tu mengerang saja. Tak henti-henti. Tiba-tiba tangannya memegang kepala aku kuat sekali. Ditekannya kepala aku ke cipapnya. Di kepitnya kepala aku sampai telinga aku tertutup tak leh nak dengar apa. Aku rasa peha Mak Cik Maznah menegang. Kuat. Dia menggeliat beberapa kali. Tak tau pasal apa. Lama baru dia cool balik semula.

Sebab aku hampir tak bernyawa kerana hidung aku dipekup dek cipapnya yang tembam itu, aku tarik cepat-cepat. Mengah rasanya. Lega bila dapat bernafas. 'Uffffffff.huhhhhhh." aku mengeluh. Aku sapu mulut aku yang berlendir sememeh sampai ke dagu. Berlongos habisssss...!! Aku pandang muka Mak Cik Maznah. Dia memandang ke bawah melihat aku begitu. Dia senum macam orang puas. Dadanya berombak.Perlahan-lahan Mak Cik Maznah menolak tubuh aku berbaring di tilam. Aku ikut saja. Kami tak bercakap apa-apa. Kain sarung aku dibukanya. Aku dalam keadaan bogel telanjang bulat. Aku memerhatikan Mak Cik Maznah melorotkan kain aku. Kemudian aku tengok tangannya menyapu nonoknya yang berlendir itu. Sudah itu dipegangnya batang aku yang mencodak tegang. Perlahan-lahan dilancapkannya sorong
tarik.

Uuuhhhhhgghhh. kepalang sedap rasanya. Aku selau juga melancap dalam bilik air masa duduk di tandas. Tapi lancapan Mak Cik Maznah di batang ku lebih sedap. Sepuloh kali ganda pun lebih. Mak Cik Maznah pandai betul mengimbanginya. Aku tutup mata aku melayani perasaan ghairah yang mula meresap tubuh aku. Dalam aku berkeadaan begitu, tiba-tiba aku rasa kepada kote aku terasa dicekup oleh satu benda lembik. Aku cepat-cepat buka mata. Uuuu. alahai..! mulut Mak Cik Maznah sedang mengulum kepala kote aku. Tergamam aku dibuatnya. Sudah dikulumnya, aku rasa lidahnya memainkan kepala kote aku. Lembut dan mantap saja rasanya. Tak lama lepas tu, mulutnya menyorong tarik batang ku. Sampai ke pangkal, kemudian ditariknya lagi. Betul aku tak tahan bila dia buat begitu.

Sesekali mata Mak Cik Maznah memandang kepada aku. "Mhhhkk..!" aku dengar Mak Cik Maznah seperti ketawa melihat aku tak tahan dibuatnya begitu. Aku membiarkan saja sampai menahan ghairah geli yang meresap keseluruh anggotaku.

Tiba-tiba Mak Cik Maznah berkalih. Tubuhnya berbalik. Punggunya beralih ke atas kepala aku sambil mengangkang betul depan muka aku. Nampak jelas kemaluannya hampir mencecah hidung aku. Aku nampak lubang pukinya terpongah. Aku tak berapa faham apa maksudnya. Yang aku faham dia suruh aku cium nonoknya yang makin banyak berlendir. Dia masih menyorong tarik batangku.

Dalam keadaan serba tak faham itu, aku celebek dan selak lubang pukinya yang terpokah itu. Aku usap-usap bulu tundunnya yang halus dan lebat itu. Berlendir. Aku nampak keletit Mak Cik Maznah merah dan menonjol keras. Aku gentel dan tekan-tekan macam tadi. Ponggong Mak Cik Maznah bergerak ke kiri ke kanan. Kejap-kejap menekan ke mulut aku. Aku faham sekarang, Mak Cik suruh aku memainkan lidah ku menjiat bahagian dalam pukinya.

Aku terus jilat dan mainkan lidah ku. Sesekali aku lorot hingga ke bawah. Terasa lidah ku macam menemui satu lubang. Aku jelirkan lidah ku pajang ke dalam. Aku dengar Mak Cik Maznah mengerang dan merengek panjang. Aku tau dia mengerang kesedapan. Aku biarkan dia begitu. Mulut aku melumat puki Mak Cik Maznah sungguh. Aku suka dengar dia mengerang macam itu, seolah-olah aku rasa macam "hero" dapat menawan "heroin". Aku paut punggungnya kuat-kuat. "Heroin" aku kalah.

Tiba-tiba Mak Cik Maznah bangun. Batang kote aku menegang tegak macam tiang bendera. Aku tengok Mak Cik Maznah beralih berhadapan dengan aku. Dia mengangkang betul-betul setentangan dengan batang aku yang mencodak itu. Aku tengok dia memasukkan kepala kote aku ke dalam lubang pukinya yang berlendir itu. Badan aku menggigil bila dia menyapu beberapa kali kepala batang aku ke liang kemaluannya. Lepas itu dia menurunkan peunggungnya perlahan. Mukanya seperti menceringit. Perlahan-lahan kepala batang aku masuk ke lubang yang kecil dihujung belahan kemaluannya yang merekah merah itu. Perlahan-lahan ditekannya. Masuk sikit demi sikit. Lama aku dengar bnyi."plop..!". Sekerat batang aku dah masuk. Kepala Mak Cik Maznah tengadah. Menceringit macam sakit. Batang ku yang sederhana besar itu rasa macam tersepit dikekang oleh lubang pukinya yang sempit itu.

Aku tengok buah dada Mak Cik yang terbuai-buai itu mencekang. Mengkal. Padat. Putingnya tegang. Selama itu, aku hanya jadi penonton saja. Mak Cik Maznah tidak bergerak. Terdiam. Mulutnya mendesah.ssssttt..ssttt...!! Aku tak tau apa pasal. Tak lama begitu, Mak Cik ku itu bergerak perlahan-kahan sambil kedua belah tangan bertekan ke tilam. Aku nampak dia mengahyun punggungnya ke atas ke bawah. Perlahan saja mulanya. Kote aku rasa tersepit di dalam lubang kemaluannya. Terasa panas. Berlendir. Banyak. Aku rasa satu macam.

Henjutan Mak Cik Maznah makin lama makin cepat. Lubang sempit puki Mak Cik Maznah cukup ketat mencengkap seluruh batang kote aku yang terbenam didalam. Sesekali Mak Cik berhenti menggoyang. Aku rasa dalam pukinya mengemut batang ku yang tegang. Uhhhh.. Cukup mengghairahkan. Aku cukup rasa tak tahan. Aku rasa nak terpancut air mani ku didalam.Setelah beberapa saat begiut, tiba-tiba Mak Cik memeluk bahuku. Aku rasa seperti diterkamnya. Mulut Mak Cik mengucup mulut ku. Lidahku dihisap dan dikulumnya. Buah dadanya yang mencekang itu dilekapkan ke dadaku. Mak Cik Maznah memelukku erat sekali. Dia seperti melepas geram. Punggungnya kembali menghenjut. Teguh dan pantas turun naik. Henjutannya semakin cepat. Cepat..cepat.cepat.

Aku dengar Mak Cik Maznah mendengus dan merengek panjang. Sambil itu pelukan makin hebat. Henjutan punggung Mak Cik makin pantas. Terdengar bunyi berdecit-decit dari lubang pukinya. Batang konek diperosokkannya ke dalam. Aku rasa semua habis masuk. Aku rasa kemutan pukinya cukup kuat. Lubang itu makin senpit.Uuuuhhhhhhh. aku sendiri tak boleh tahan. Dalam keadaan aku begitu, aku memberitahunya."Aris tak tahan Mak Cik.nak terpancut nihhh..". Mak Cik Maznah tidak menjawab. Dia terus menghenjut. Cepat-cepat. Dengusannya makin jelas. Kemutan dinding nonoknya makin erat. Makin ketat. Dalam hoyakan yang menggeliga itu, aku tahan lalu aku terpancut didalam. Masa itu juga Mak Cik Maznah menekan dalam-dalam. Habis semua batang masuk. Tengelam. Mak Cik aku tak berhenti disitu, malah henjutannya makin mantap menekan dan menarik punggungnya.

Pelukan Mak Cik Maznah tidak juga terlepas. Sebaliknya, mulutku dikucupnya. Aku yang sudah ghairah bernafsu waktu itu ikut sama mengcup dan mempermainkan lidahnya. Tak sedar kedua buah susunya ku ramas kuat sekali. Mak Cik seperti orang taksedar diri. Seluruh tubuhku digomolnya. Leherku, telingaku dan dadaku dijilatnya. Aku meramas punggung pejalnya.

Seketika begitu, henjutan punggung Mak Cik kembali gontai. Aku tengok dia termengah-mengah. Peluhnya mencias didahi, dan aroma air mani menusuk hidungku. Hanyir. Mak Cik terdiam kaku walaupun batang ku masih terpacak didalam pukinya. Aku biarkan. Aku ingin merasa kenikmatan batangku tenggelam dicelah lubang nikmat Mak Cik. Lama kami begitu.

Hampir 2 minit kami begitu. Aku rasa ghairahku kembali reda. Mak Cik Maznah seperti tidak bermaya. Aku tengok dia terjelepok diatas dada ku. Lesu. Aku biarkan dia begitu. Perlahan-lahan aku selak rambutnya yang kusut masai mengurai menutup mukanya. Aku usap. Matanya tertutup. Aku angkat dagunya, aku kucup. Aku kulum lidahnya. Dia merelakan saja. Perlahan-lahan aku tolak tubuh montoknya ke samping ku. Maka tercabutlah kote ku yang sudah longlai itu dari lubang pukinya.

Kini Mak Cik yang keletihan itu telentang tidak bergerak. Aku biarkan dia melayan keletihannya. Aku turut berbaring disampingnya. Dalam kami begitu, aku tertidur. Tidur mati. Tak pernah aku tertidur selena itu. Letih sangat